Lomba Blog Asus

Mengenalkan Puasa Ramadan pada Anak

Punya anak yang masih berada pada tahap belajar puasa full itu memang tricky. 

Lah iya, kalau yang sudah bisa menikmati puasa mungkin enak ya, kalau yang belum, bagaimana? Nah ini peernya. 

Membuat anak-anak konsisten puasa, mau mempertahankan puasa hingga adzan maghrib, hingga sanggup melanjutkan full puasa sebulan penuh. Ini jadi tantangan tersendiri buat para orangtua.

Ada beberapa cara yang biasa saya dan suami lakukan dalam mengenalkan dan membiasakan anak-anak Puasa Ramadan.


Berikan Kesibukan


Salah satu cara yang biasa saya gunakan agar Faldi, Ferdi, Falda (3F) bertahan puasa hingga adzan Maghrib, ya dengan membuat mereka tetap sibuk. 

Siang menjelang sore itu biasanya jam rawan anak-anak mulai bosan dan jenuh. Pada saat itulah mereka harus diberi kesibukan. 

Ada beberapa cara yang kami lakukan untuk membuat anak-anak sibuk.

Libatkan Dalam Penentuan Menu Berbuka


"Kak, kita bukaan pakai apa ya?"
"Bakwan"
"Lontong"
"Cincau"

Anak-anak selalu excited dengan menu-menu berbuka. Tiap tahun mereka menyaksikan tradisi puasa dan berbuka dari orangtuanya. Pagi sampai sore ga makan sama sekali, menjelang sore menyiapkan menu berbuka dan kemudian berbuka bersama ketika adzan berkumandang, menyantap menu yang awalnya tak bisa disantap.

Momen buka puasa bersama dengan aneka menu yang menarik itu selalu mengundang rasa penasaran.

Anak-anak bisa dilibatkan dalam menentukan menu berbuka. Melibatkan anak-anak dalam menentukan menu berbuka, mempunyai pengaruh cukup besar untuk menumbuhkan rasa "excited" menunggu sensasi menu yang dipilihnya. Kenikmatan menahan lapar yang diakhiri dengan kejutan manis bisa menyantap menu yang mereka suka itu sungguh disukai 3F.

Membantu menyiapkan menu berbuka.

Anak-anak juga bisa dilibatkan untuk menyiapkan menu berbuka agar lebih excited. Misalnya memotong-motong buah, memotong-motong sayur, potong cincau, menyiapkan es, menuang sirup, dsb. 

Libatkan dan sibukkan anak pada kegiatan yang akan membuat mereka selalu terkenang bahwa ada tradisi berbuka puasa yang menyenangkan untuk ditunggu dengan makanan-makanan tradisi khas keluarga.


Tradisi Ngabuburit


Bisa juga dengan mengajaknya jalan. Hal yang biasa dilakukan suami saya tiap sore menjelang berbuka adalah mengajak 3F jalan menghabiskan waktu sambil menunggu waktu berbuka. Istilahnya Ngabuburit

Istilah yang berasal dari bahasa Sunda dan sudah umum digunakan hampir sebagian masyarakat Indonesia untuk menyebut aktifitas yang digunakan untuk mengisi waktu menjelang berbuka. Entah sekedar jalan keliling komplek, mencari bukaan, atau silaturahmi ke rumah temen atau saudara.

Ngabuburit dengan cara jalan-jalan sore ini sudah jadi semacam tradisi di keluarga kami. Tradisi ini juga yang membuat anak-anak selalu menyambut bulan Ramadan dengan penuh sukacita dan menjadikan momen berbuka bersama sebagai momen istimewa yang begitu dinantikan.

Kalau cuaca kurang bagus atau hujan, kami mengajak anak-anak menghabiskan waktu di rumah sambil menyaksikan Tausiyah di TV, membuat prakarya, main ular tangga/ uno/ monopoli, mengaji, atau membantu menyiapkan menu berbuka.

Kami dulu menciptakan suasana puasa dan berbuka yang menyenangkan. Diajak jalan ngabuburit buat cari bukaan atau sama-sama menyiapkan bukaan sambil menunggu bedhug, lalu rame-rame buka bersama. Suasana itu yang membuat mereka merindukan puasa di bulan Ramadan๐Ÿ˜Š.

Apakah anak-anak diimingi-imingi uang sebagai bonus kalau puasanya full? Nggak! Karena kami ingin mereka senang berpuasa murni karena senang, bukan karena uang. Karena kalau udah karena motivasi eksternal, apalagi uang, motivasinya akan cenderung luntur ketika uangnya ga ada๐Ÿ˜‚. Dulu kami pernah melakukan kesalahan itu ketika anak-anak kami minta beberes dan kami janjikan uang. Iya sih mereka semangat ngerjainnya, pas dijanjiin uang. Giliran ga dikasih reward, ya udah bubye beberesnya, ga akan dikerjain kalau ga didorong-dorong ๐Ÿ˜‚. Wis lah, cukup. Itu guru yang berharga.

Masing-masing keluarga pasti punya tradisi sendiri kan? Boleh lho dishare tradisi ala temen-temen di komen, atau mau buat postingan khusus? Yuuk, mention blog aku kalau dah buat postingannya ya.

41 komentar

  1. Jam-jam rawan saat berpuasa itu adalah saat tengah hari. Si kecil selalu merengek minta minum.
    Cara mujarab yg sering dilakukan adalah mengajaknya tidur siang

    BalasHapus
  2. Udah dekat puasa nih, kalau saya palingan mulai mengencangkan kebiasaan yang mengarah ke kebiasaan bulan puasa.
    Misal anak-anak harus tidur maksimal pukul 9 malam, persiapan nantinya anak-anak bakalan bangun sahur :)

    BalasHapus
  3. Uwoooowww deg degan nih mau ngenalin anak pertama puasa tahun ini..

    BalasHapus
  4. mengajarkan puasa sampai full pada anak-anak memang butuh proses dan betul skali terkadang tricky hehe. yang awalnya ngasih reward supaya mereka semangat ternyata kurang tepat juga ya. semoga puasanya Faldi, Ferdi dan Falda di ramadan tahun ini lancar sampe full ya bun

    BalasHapus
  5. dulu anak2 kalo mau ramadan diajak bikin hiasan rumah pada semangat, sekarang pd males, hihi. tapi Alhamdulilah mereka udah tau klo puasa itu wajib, mungkin kebantu dg guru2 di sekolah jg dan sekolahnya sering adakan puasa sunnah

    BalasHapus
  6. Mengenalkan puasa buat si kecil memang tricky sih, tapi memang harus diperkenalkan sejak dini biar terbiasa puasa.
    Dulu waktu kecil sih, ibu ngajarin puasa dengan sistem puasa bedug dulu. Lalu tahun berikutnya ditawarin hadiah kalau bisa puasa full utk seminggu, dan trus meningkat sampai akhirnya bisa puasa full deh

    BalasHapus
  7. Kadang-kadang bukan gak mau ngasih aktivitas tapi emaknya yang energinya habis ๐Ÿคฃ
    Lagi puasa juga, anak-anak gak ada capeknya, wkwkwk.

    Tapi kalau udah mentok, biasanya emang ngabuburit aja sih lebih santai untuk semuanya ๐Ÿ˜

    BalasHapus
  8. Setuju banget dengan memberi kesibukan. Karena biasanya anak akan terus bertanya kapan waktunya berbuka puasa. Bisa capek sendiri ngejawabnya. Jadi memang dikasih kesibukan supaya akan lupa kalau lagi berpuasa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya termasuk yang memberi reward. Karena menurut saya, kita pun menjalankan ibadah untuk mengejar pahala dan berkah. Bagi anak lain mungkin akan sulit memahami pahala dan berkah karena tidak ada penampakannya. InsyaAllah semakin besar akan paham dan gak lagi menuntut 'reward fisik'. Tetapi, setiap keluarga pasti punya kebijakan masing-masing, ya

      Hapus
  9. Aku setuju dgn tdk memberikan iming2 berupa hadiah atau apa. Sebaiknya memang mereka sdh diberi tahu klo puasa itu ibadah, dan balasannya adl pahala.

    BalasHapus
  10. Sederhana tapi bisa berdampak hingga dewasa. Apalagi jelang ramadan ini, acara ngabuburit bisa menjadi lebih asyik.

    BalasHapus
  11. Pas banget nih tips nya buat anakku yg masih bolong-bolong puasanya, ajakin ngabuburit sambil bikin takjil kayanya seru ya

    BalasHapus
  12. Mengajarkan puasa Ramadan ini mashaAllah~
    Saat anak-anak masih batita memang belum menjadi kewajiban, tapi anak-anak suka penasaran ya... Jadi aku belum begitu strict.

    Alhamdulillah,
    Semakin dewasa, jadi semakin mudah mengarahkan dan mengajak shaum Ramadan. Jadi memang kudu banget dibiasakan dan menciptakan aktivitas seru yang bikin anak gak kerasa kalau sedang lapar dan haus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeay bentar lagi nih artikel dicari-cari sama para orang tua yang mau ngajarin anak puasa. Sedikit tricky sih, tapi kalau support systemnya bagus anak bakal hepi-hepi aja diajakin puasa... semoga jadi anak soleh solehah yaa.

      Hapus
  13. Wah, sudah mau puasa. Ini tips manfaat banget sambil nunggu bedug buka maghrib. Nyiapin makanan buka bareng-bareng jadi kenangan sampai gede juga, lho!

    BalasHapus
  14. Ah iya ya Mba, betul sekali, melibatkan anak dalam menentukan menu bisa jadi ide menanamkan rasa senang dan cinta pada puasa Ramadan. Makasih sharingnya Mba ^^

    BalasHapus
  15. interaksi dan libatkan anak2 dalam setiap kegiatan sekaligus ngasih tahu emang works dan efektif ya mba, dibanding cuma disuruh2 doang

    BalasHapus
  16. Mengenalkan puasa pada anak memang bukan hal mudah, tapi kalau kita selalu mengajak anak dalam hal positif hasilnya tidak akan berat ya. Ada keseruan juga memang saat akan berbuka

    BalasHapus
  17. Selalu punya cerita tersendiri ya saat ramadan.. apalagi bagi anak anak, setahun sekali dan sebulan penuh dari bulan yang penuh dengan pembelajaran, semoga tahun ini anak anak kita bisa puasa ramadan dengan lancar yaa.. aamiin

    BalasHapus
  18. Anak saya sudah jelang 9 tahun
    Awalnya belajar puasa karena dia mau sesuatu (hadiah) lama kelamaan jadi sadar kalau puasa itu kewajiban. Makanya tahun ini semoga dimudahkan baginya

    BalasHapus
  19. Tahun kemarin anakku yg kecil udh mulai belajar tp lebih banyak bolongnya hahahha dan aku ga maksa si semampu dia aja. Insyaallah tahun ni sejak bln kmr udah ku sounding dan kasih semangat moga2 bisa meningkat latihan puasanya

    BalasHapus
  20. Aku juga sih, apalagi kan jam bada ashar tuh masuk masa2 kritis laper2nya. Pasti aku ajak bikin takjil atau menu berbuka. Kalau ga gitu jalan-jalan buat ngabuburit deh biar teralihkan.

    BalasHapus
  21. Memang sebelum anak punya kewajiban untuk puasa, terlebih dahulu kita harus mengenalkan pada anak tentang puasa itu sendiri ya mbak

    BalasHapus
  22. Anakku yang sulung tuh masih susah kalau diajak full puasa. Lhah kadang aja puasanya gak genap 1/2 hari, soalnya adiknya gak puasa. Jadi dia protes karena lihat adiknya makan telap-telep. Hahaha.

    BalasHapus
  23. Memang sebisa mungkin tidak memberikan motivasi eksternal berupa uang ke anak, ya Mbak. Daripada anak salah menerima informasi bahwa yang dilakukan itu adalah kewajiban dia, bukan karena untuk mendapatkan keuntungan semata.

    BalasHapus
  24. Mba sama kayak aku juga hindari kasih uang sebagai award karena bisa puasa full. Lebih baik beli pas ama yang dia butuhkan saja. Kalau pengalamanku ya

    BalasHapus
  25. anak pertama saya tahun ini mau dikenalkan puasa full seharian nih. tahun kemarin dia setengah hari aja semoga aja anaknya bisa mengenal puasa dengan baik tahun ini

    BalasHapus
  26. Kalau bulan ramadhan yang ditunggu anakku biasanya bisa berbuka puasa bersama dan nanti kalau lebaran dia dapat hadiah. Aku suka ngasih reward soalnya sama dia, kalau full puasa nanti akan dikasih hadiah.

    BalasHapus
  27. Melibatkan anak buat bikin makanan berbuka, ini Keponakanku banget pas baru belajar puasa. Sekarang sudah khatam sih. Kalau ingat beberapa drama yang terjadi, merasa lucu. Namanya juga anak-anak

    BalasHapus
  28. Gak berasa ya Ramadan tinggal hitungan hari, semoga lancar ibadah di bulan Ramadan. Mengajarkan anak sedini mungkin untuk puasa Ramadan supaya terbiasa nantinya. Seru ya puasa bareng anak apalagi di waktu berbuka puasa nanti

    BalasHapus
  29. anakku kalau berpuasa banyak maunya, tapi alhamdulillah masih wajar sih, drama paling minggu pertama, semoga kuat nemani anak2 puasa tahun ini

    BalasHapus
  30. Melibatkan anak untuk menyiapkan menu buka puasa, atau ngajak ngabuburit, itu bisa bikin anak excited sama puasa ya, Mbak. Anak-anakku udah pada nungguin datangnya puasa Ramadan, nih. Mereka ingetnya ya momen buka puasa sama sahur. Gak inget kalo siang ngerengek-ngerengek :D

    BalasHapus
  31. Seru ya..
    Dengan melibatkan anak-anak di setiap aktivitas orangtua, pasti terekam memori indah mengenai suasana Ramadan yang syahdu dan selalu dirindukan dari mulai sahur bersama hingga menantikan waktu berbuka.

    BalasHapus
  32. iya mbak, memang adakalanya dikasih reward tapi itu bukan yang utama yaa, tapi pembiasaan yang menetap itu yang penting banget. Kurang lebih sama mbak konsep mengenalkan anak berpuasa dan goalnya. biar mereka semangat harus dikerjakan bersama sama yaa dan membangun kesadaran mereka bertakwa kepada ALlah dengan cara menjalankan perintah Allah

    BalasHapus
  33. Alhamdulillah anak pertama sudah paham
    Anak kedua yang masih 3 tahun harus benar-benar diberi contoh
    Soalnya tahun lalu maksa mbak-nya makan haha

    BalasHapus
  34. Ahahah aku juga gak kasi reward uang langsung gityu siihh. Btw kalau di rumah aku kasi papan aja kukasi sticker buat yang beres ibadahnya maupun puasanya. Kalau hadiahnya sih emang ada tapi kyk gak langsung dikasi gtu, nunggu beberapa lama. Biar gak dikira reward puasa :D

    BalasHapus
  35. Anak saya juga baru belajar puasa tahun lalu. Sekarang baru masuk SD. Biasanya saya ajak ngabuburit sih biar dia seneng dan nggak kerasa waktunya. Nice idea ngasih anak kebebasan nentuin menu buka. Tahun lalu masih separuh waktu puasanya, moga tahun ini lebih baik.

    BalasHapus
  36. makasih tipsnya Mbak Maya. Anakku belajar puasa full nih insya Allah tahun ini.
    Jam-jam rawan dikasih kerjaan aja yah, mikirin buka puasa, bantu masak. Ide bagusss.
    Ku siapkan juga buku dan mau buat permainan supaya semangat puasa sampai maghrib.

    BalasHapus
  37. Perlu pelan-pelan juga ya mengedukasi anak tentang puasa. Apalagi yang baru mau pertama kali puasa, wah, butuh semangat banget.

    Karena di jam-jam siang, pas lagi panas-panasnya, kadang haus gak tertahankan.

    BalasHapus
  38. MasyaAllah tidak terasa ya Ramadhan sudah dalam hitungan hari, mohon maaf lahir batin ya teman teman semua semoga kita dilancarkan dalam menjalankan ibadah puasa nanti dan selalu diberikan kesehatan lahir dan batin. Aminn

    BalasHapus
  39. Bener jg ya mba, upaya pengenalan ini sangat penting untuk pembentukan aqidah plus jg tanggung jawab si kecil. Mengenalkan rasa toleransi pada orang susah.. itu yg aku ajarkan saat mengenalkan puasa pertama kali pada anakku.

    BalasHapus

Komentar anda merupakan apresiasi bagi tulisan saya. Terima kasih sudah berkunjung. Maaf jika komen saya moderasi untuk mencegah pemasangan link hidup dan spam.

Tertarik bekerja sama? Kirim email ke siswadi.maya@gmail.com