Self Reward, Perlu Kah?

Ngomongin self reward, apakah selama ini teman-teman sudah melakukannya?

Self reward itu apa sih?

Melihat kosa katanya, saya rasa teman-teman sudah bisa mengartikan dengan mudah ya, self reward, penghargaan terhadap diri. 

Reward, penghargaan, biasanya diberikan pada seseorang ketika melakukan sebuah pencapaian. Misalnya anak naik kelas, orangtuanya kasih hadiah tas atau buku. Menang lomba, dapat hadiah handphone, dsb.


Self Reward
Self Reward

Biasanya reward diberikan kepada orang lain yang berhasil melakukan sebuah pencapaian.

Temen lulus kuliah, kita kasih hadiah, kakak naik jabatan, kasih hadiah.

Tapi, ketika diri sendiri berhasil melakukan sebuah pencapaian luar biasa yang mungkin ga dinotice orang lain, siapa kah yang memberikan penghargaan?

Sering kali kita mengabaikan penghargaan-penghargaan buat diri sendiri. Padahal, memberikan penghargaan buat diri sendiri, sangat baik dampaknya bagi kesehatan mental. 

Manfaat Self Reward

Memberikan penghargaan bagi diri sendiri berarti menghargai pencapaian-pencapaian yang kita buat, berarti kita tidak mengabaikan kemampuan diri. Ini akan membuat kita lebih percaya diri, meningkatkan self respect, meningkatkan self esteem, meningkatkan motivasi, mengurangi stress, meningkatkan perasaan berharga.

(Sumber : https://www.idntimes.com/life/inspiration/astrimeita185atgmailcom/self-reward-c1c2)

Nah, jadi perlu kah memberikan self reward buat diri sendiri?

Soal ini sih kembali lagi ke diri sendiri. Merasa perlu kah memberi self reward pada diri sendiri?

Kadang, kita kelewat keras terhadap diri sendiri, lebih memikirkan orang lain, keluarga, anak, istri, suami, melupakan kebahagiaan diri.

Padahal, untuk membahagiakan orang lain, diri sendiri perlu bahagia dulu. Orang yang merasa cukup dengan dirinya tidak akan menuntut banyak dari orang lain, malah cenderung mudah memberi untuk orang lain, karena merasa sudah cukup dengan apa yang ia dapat.

Kenapa tiba-tiba kepikiran self reward? Ini karena saya terus keingetan materi webinar trik financial planing beberapa waktu lalu. Jarang-jarang seorang financial planner memasukkan post self reward dalam list anggaran. 

Saya jadi terus memikirkan post ini. Selama ini saya ga pernah membuat post self reward, apalagi menganggarkannya sampai 10%.

Selama ini saya selalu mendahulukan kebutuhan keluarga. Cari duit tambahan juga buat keluarga, buat bayar sekolah, buat beli ini itu ya untuk keluarga. Nyaris ga pernah menyisihkan anggaran buat diri sendiri. Selalu muncul rasa bersalah kalau menganggarkan sedikit saja buat diri sendiri.

Padahal suami juga pernah bilang "kamu tuh mbok ya jangan pelit-pelit sama diri sendiri".

Yes, kadang saya kelewat pelit sama diri sendiri, mikir jajan buat diri aja rasanya udah "berdosa". Boro-boro beli tas atau belanja ini itu buat diri sendiri, langsung keingetan bayar uang sekolah anak πŸ˜‚.

Peristiwa penipuan yang menimpa saya dan keluarga beberapa hari lalu makin menyadarkan saya untuk ga pelit sama diri sendiri.

Loh kog?

Ya, uang yang hilang buat penipu itu adalah uang hasil saya ngirit-ngirit, ga jajan ini itu, milih masak dan bikin cemilan sendiri, cuma share-share promo Gofood ke orang-orang, tapi mikir beribu kali buat jajan Gofood untuk diri sendiri πŸ˜‚.

Kalau ada teman-teman promo ini itu tentang jualannya, pengen rasanya sesekali beli. Tapi ya kembali lagi, saya pelit ke diri sendiri, nanti kalau jajan, berkurang buat bayar sekolah anak 😭. Ya Allah gimana caranya menghilangkan pemikiran gini πŸ˜‚.

Saking iritnya, saya menganggarkan masak berbudget 10ribu sehari (buat 4 orang dewasa 2x makan). Ini di luar anggaran beras, minyak yang biasanya sebulan sekali, plus di luar budget sarapan dan buah.

Kalau lagi malas atau ga sempat masak, saya beli soto di warung dekat rumah, cukup 1 porsi seharga 15ribu buat sehari (4 orang dewasa 2x makan). Mba Tia sampai bilang "mbaa, kalau budget masak 10rb sehari, bisa auto kaya aku" πŸ˜‚.

Hahaha, that's why saya bisa ngumpulin uang sampai 5 juta lebih itu.

Tapi ya jadi nyesek, duit yang susah-susah dikumpulkan dengan irit-irit makan, ga jajan ini itu, begitu aja ngalir ke komplotan penipu 😭.

Lantas jadi mikir, apa gunanya pelit sama diri sendiri, ga pernah kasih self reward, kalau uangnya dibawa kabur 😭.

Bentuk self reward

Mungkin sesekali saya harus rileks. Harus sering-sering kasih penghargaan buat diri sendiri. Boleh lah jajan buat diri sendiri, diri sendiri pun perlu bahagia.

Ga perlu jajan yang mahal. Ga harus jajan juga buat kasih self reward.

Bentuk self reward pada beberapa orang mungkin beda-beda ya. Intinya sih memberikan sesuatu, yang kita sukai, buat diri sendiri. Sesederhana jajan es krim.

Main game juga bisa merupakan bentuk self reward?

Ya, sesederhana main Solitaire, game klasik sepanjang jaman, di Solitaire.org



Bisa menyelesaikan game klasik ini rasanya seneng banget, rasanya seperti berhasil menaklukkan sesuatu. Walau banyak game baru bertebaran, mainan Solitaire tetap mengasyikkan. Saya masih penasaran pengen mecahin rekor waktunya 🀣.

Pengen juga kasih self reward tas buat diri sendiri kayak orang-orang. Tapi pasti jadinya akan kembali mikir, buat apa jajan tas? Ga habis dimakan 😭. 

Kadang pengen juga kasih self reward perawatan ke salon. Meni pedi, luluran, pijat, totok, creambath, dsb. Kalau bisa pergi ke salon, pulang-pulang tuh rasanya semangat, jadi semacam recharge energi. Kadang juga pengen makan-makan atau hang out sama temen. Tapi ini pasti ada budgetnya, masih mikir-mikir πŸ˜‚.

Sementara belum jadi sultan, main Solitaire aja lah buat self reward 🀣.

Kalau teman-teman bagaimana? 

Perlu kah memberikan self reward bagi diri sendiri? Apa bentuk self reward-nya? Share dong, siapa tahu bisa dicontek.

26 komentar

  1. Nah bener banget, self reward memang sangat diperlukan apalagi tidak ada yang peduli dengan apa yang kita capai selain diri kita sendiri.

    BalasHapus
  2. Self Reward-ku juga yg simple2 aja mba.
    Yoga.
    Sepedahan keliling kompleks.
    Cari diskon enak di GrabFood

    Main games juga sihhh. Seruuu! apalagi ga perlu install/download app apapun ye kan.

    BalasHapus
  3. Yaa Allaaah Maaaaay
    aku nyesek bacanyaaaaa

    tapi percaya kok May,
    apa pun itu bentuknya, uang yang 5 juta itu (which is yang digondol para penipu) akan kembali padamu dengan berbagai cara, entah apa

    Selalu positive thinking ya May,
    yes jangan lupa untuk selalu self reward, karena kita di dunia ini kan cuman numpang mampir. Hemat boleh, pelit jangan

    BalasHapus
  4. Saya dulu kalau pengen beli sesuatu buat diri sendiri juga maju mundur, kok anak dan suami nggak dibeliin? Kalau sekarang sih, nggak begitu lagi.

    BalasHapus
  5. self rewardku termasuk agak receh tapi cukup bikin hati ini bahagia tiada tara, termasuk main game online

    BalasHapus
  6. Ya Allah mbak Maya. Turut prihatin dengan kejadian yang menimpa. Semoga Allah ganti dengan yang lebih baik dan banyak, dan berkah. Aamiin.

    Aku sering self reward mbak, jajan ini itu dari hasil ngeblog, sembari traktir anak-anak beli yang mereka pengen. Intinya, aku "bersenang-senang" dengan uangku. Kalau uang suami, sudah ada pos nya buat apa aja, ga pengen aku utak atik buat macem2 :D

    Self reward itu bikin happy, dan efeknya bikin aku santai dan senang menjalani hari-hari :)

    BalasHapus
  7. Iya juga ya, jangan pelit dengan diri sendiri apalagi kalau merasa udah bekerja keras bagai kuda. Kalau aku sih kadang suka merasa bersalah kalau jajan sesuatu tanpa anak-anak...entahlah padahal untuk anak-anak udah ada jatah sendiri.

    BalasHapus
  8. Aku awalnya juga agak pelit dengan diri sendiri mba. Tapi lama kelamaan aku pikir aku juga harus bahagia. Asal jangan kebablasan dan malah boros belanja

    BalasHapus
  9. kalo molly setiap kali selesai ngerjain suatu proyek tulisan, biasanya jalan2 itu self reward yang terbaik. Atau kalau gak jalan2 ya makan2. Kalau gak sempet yaa itu nonton drakor

    BalasHapus
  10. Prinsip ku juga gitu mba seperti yang dibilang suami mba, jangan pelit-pelit sama diri sendiri setidaknya fokus sama kebutuhan dan keinginan diri sendiri sebagai reward tentunya :)

    BalasHapus
  11. Perlu banget kalau buat aku mbak, selama ini kiat udah berusaha jadi ga ada salahnya menghargai diri sendiri. Dari situ juga bisa menghindari stres dan bisa menjalani aktivitas seperti biasa lagi dengan semangat. Aku gak terlalu suka main games, kalau pun main games yg gak ada lawannay kaya di solitaie gini

    BalasHapus
  12. Iya mba, sering dapat fee job langsung kepikiran bayar ini itu hihi nggak sempat dinikmati sendiri tapi sekarang aku biasanya ngumpulin duit buat beli LM atau nabung emas jadi self reward ku nggak bikin rasa bersalah karena sekaligus investasi kikikkk

    BalasHapus
  13. Abis baca ini aku mau baca kisah penipuannya. Sebelumnya turut prihatin dulu ya Mbaaak...Semoga menjadi pelajaran bagi kita semua.

    Btw, saya termasuk orang yg suka kasih selfreward meski nilainya printhilan. Kadang sebatas es krim (haha) atau buku idaman. Tempo hari saya lihat sekilas sebuah channel youtube pas bahas self reward. Dia bilang, self reward bisa berupa saat hening (bisa dengan meditasi) sehingga bisa lebih mendengarkan suara diri yang dalam kehidupan sehari2 tertutup rutinitas.

    Terpikir, bener juga...tapi selama ini kalaupun melakukan itu saya belum pernah menganggapnya sebagai self reward hehehe.

    BalasHapus
  14. Perlu banget buat aku mak, meski hal yang receh, apa aja deh, pokoknya aku sering deh kasih hadiah buat aku sendiri, hahaha

    BalasHapus
  15. Ya Allah mak. Insya Allah nanti diganti dengan yang lebih baik mak sama Allah. Aku suka ngasih hadiah juga nih untuk diri sendiri. Biasanya emas hahaha

    BalasHapus
  16. Pentingnya self reward yaa, kak..
    Sehingga sejenak bisa terhibur dan kemudian bangkit produktif kembali.
    Semoga digantikan dengan yang lebih lebih baik lagi..

    Skuy, main dulu di Solitaire.

    BalasHapus
  17. Bagiku, yang namanya self rewards itu penting, sebagai cara kita berterima kasih kepada diri sendiri

    BalasHapus
  18. Turut prihatin buat kehilanganya mbak Maya semoga digantikan dengan yang lebih baik. Self reward emag penting ya apalagi buat emak2, gpp sesekali menikmati apa yang udah kita dapatkan secara susah payah, asal gk bablas hehe, lagian self reward jg gk mesti yg mahal yaa

    BalasHapus
  19. Ahhh ikut nyesek baca di sini, kemarin sempat baca di Facebook tentang kisah mba Maya. Semoga mendapat pengganti yang lebih berlimpah dari keikhlasanmu ya mbak.

    Perlu loh self reward kalo aku selain nyempetin beli novel dan membacanya tentu, juga jajan lah mbaa. Nggak harus masak terus kok, sesekali aku nyenengin diri sendiri jajan es krim

    BalasHapus
  20. Perlu banget mbaa... ada suatu masa ketika akhirnya sifat pelit pada diriku sendiri itu berakhir belasan tahun lalu :D Iya, ngirit dan semua serba dihitung, lalu aku merasa kayaknya klo diteruskan bisa stress sendiri diriku.

    Sekarang agak kebablasan nih ngasih self rewardnya hihiii... tapi beneran bikin bahagia tuh. Semuanya rasanya jadi enteng dan spiritku kembali meningkat untuk menjalankan berbagai aktivitas rutin sehari-hari.

    BalasHapus
  21. hehe sepakat mbak, memberi kita reward bisa menaikan mood harian juga yaa. Kalau saya rewardnya palingan makan makanan yang kepingin banget dan enak hehe

    BalasHapus
  22. Saya pernah nih kebablasan ngasih self reward. Healing nggak, kere iya. wkwkwk. Besok-besok emang mesti dipilah-pilih, plus ditahan-tahan lagi perlu nggaknya self reward. Kalau iya pun, jangan sampai kebablasan.

    BalasHapus
  23. May, bunda bacanya koq jd ter ekik leher deh mau nangis. Segigunya kendali keuangan Maya sampe2 10K nuat 2x makan dan 4 orang pulak. Gak kebayang caranya gimana tuh? Anak2 Bunda - support bunda utk melakukan SELF-REWARDS. Mereka so sweet, self rewards bunda ya membeli beli kebutuhan buattanaman2 sampe2 blm wktnya Monthly allowance udah nipis. Tapiii...pengeluaran utk self rewards td di reimburse oleh mereka. Uuuhh bahagia rasa hati bunda. Ug beΔ£ini mah gak terlalu sering. Self rewards yg paling sering ya beli eskrin durian di Pamulang 1. Eskrimnya mah cuman 1pK beli 3 cups tp total budget jd 70K Koq? iya plus gojeknya p.p.40K. Maapin mama anak2ku tp hati mm hepi.

    BalasHapus
  24. Menurut aq penting banget ad selft reward, karena kita bisa apresiasi diri sendiri, jd makin semamgat dan jadi booster juga.

    BalasHapus
  25. Aku juga suka self-reward, Mbak. Nggak harus berupa barang tapi lebih ke aktivitas yang menyenangkan. Sama kek reward untuk anak kan nggak harus beli sesuatu ya tapi bisa pujian, ekstra waktu main, dll.

    BalasHapus
  26. Self reward ku jalan2 ke Turki 10 hari. Hehe. Beneran pas ada uangnya, ada waktunya, ada yang jaga anak2. Langsung cuz deh. Alhamdulillah fresh banget setelahnya, meskipun pas itu ternyata lagi hamil 2 bulan. Self reward lainnya cek out Shopee. Hehe

    BalasHapus

Komentar anda merupakan apresiasi bagi tulisan saya. Terima kasih sudah berkunjung. Maaf jika komen saya moderasi untuk mencegah pemasangan link hidup dan spam.

Tertarik bekerja sama? Kirim email ke siswadi.maya@gmail.com