Jumat, 28 Juli 2017

Kaos Coklat #JurnalFaldi

Beberapa waktu lalu, saat saya sedang mengunjungi Faldi di pondoknya, dia bercerita dengan antusias,

"Bund, kakak terpilih masuk paskibra"
"Hwaaa, asyik banget donk kak"
"Iya, tapi kakak jadi banyak latihan nih"
"Sibuk banget donk kak"
"Iya bund, tiap hari latihan"

Sejak kecil, Faldi memang anak yang ga bisa diam. Selalu ingin bergerak dan mobile. Lari sana sini, lompat, jalan, segalanya deh. Jatuh? Luka? Udah biasa!

Baca : Menaklukkan anak yang Super aktif 

Dulu waktu masih TK menjelang SD, saya pernah memasukkannya ke sekolah futsal. Saat SD, Faldi pernah hampir masuk sekolah bola. Berhubung jam latihannya bentrok dengan jam sekolah, akhirnya batal ikut. Tapi hal itu tak menurunkan hasratnya untuk selalu bergerak. Hampir tiap minggu Faldi minta latihan futsal atau berenang.
Kalau orang Jawa bilang "pethakilan". Kalau saya bilang "anak aktif". Kalau bahasa Psikologi masa kini menyebutnya "anak Kinestetik".

Saat masuk pondok, Faldi menemukan passionnya ketika terpilih menjadi salah satu team Pramuka. Rupanya, menjadi team khusus Pramuka ini jadi batu loncatan untuk mewujudkan impiannya sejak awal, masuk team paskibra.

Salah satu penampilan Faldi bersama team Pramuka saat Apel Tahunan
Salah satu penampilan Faldi bersama team Pramuka saat Apel Tahunan


Sejak terpilih jadi team paskibra, hampir tiap hari mereka berlatih, walau hujan! Saya pernah datang berkunjung saat sedang hujan deras, tapi team paskibra ini terus berlatih di tengah guyuran hujan. Bahkan mereka tetap diminta push up atau merayap di lumpur.

Baca : Temukan dan Dukung Potensi Anak

Padatnya jadwal latihan membuat Faldi kadang tak sempat mencuci bajunya sendiri. Sesekali Faldi meminta bantuan saya untuk mencuci.

"Bund, tolong cuciin baju kakak donk"
"Baju yang mana?"
"Itu, baju kaos kerah yang putih"
"Kenapa ga nyuci sendiri aja sih kak, bunda juga belum tentu sempat nganternya ke sini"
"Ga sempat bund, jadwal kakak padat"
"Ya atur waktu donk kak"
"Susah bund, abis latihan ke masjid, sholat, ngaji, belajar, sholat"

Dasar ya emak-emak suka ga tega ama anaknya. Denger Faldi curhat gitu, saya pun akhirnya mau membantu. Saya bawa pulang beberapa baju untuk dicuci di rumah.

"Kak, baju mana yang kakak maksud?'
"Itu lho bund, kaos putih berkerah"
"Perasaan ga ada kaos putih berkerah"
"Ada bund, coba lihat lagi"

Sampai stres mengubek-ubek tumpukan baju yang mau saya cuci, ga berhasil menemukan baju yang dimaksud Faldi

"Kak, bunda ga nemu bajunya, yakin Faldi udah masukin ke tas?"
"Iya bund, Faldi masukin kog"
"Tapi ini ga nemu, cuma ada kaos biasa, baju koko dan kaos coklat"
"Ada kog bund, kaos coklat"
"Kaos coklat?"
"Iya itu kaos cokkatnya berkerah kan?
"Iya"
"Nah ya itu dia"
"Lah tadi Faldi bilang kaos putih"
"Iya bund, itu kaos putih yang jadi coklat"

Ooomaigad...

20 komentar:

  1. Haha. Berani kotor itu baik. *iklan. Putih jadi coklat sangat baik juga.

    Selamat ya Kakaak terpilih jadi Paskibra.

    BalasHapus
  2. Haha.... dari putih hingga jadi coklat, dan Faldi masih menyebut warna aslinya walo penampakannya sudah coklat ya, Mba? Hihi, pantesan emaknya sampai kelimpungan nyari si kos putih, pasti ga akan ketemu kalo ga dikonfirmasi lagi, ya, Mba? Haha..

    Btw, Faldi keren euy, jadi Paskibra. Congrats ya, Nak!

    BalasHapus
  3. Seru, bangga dan bahagia pastinya ya mbak, anak terpilih jadi anggota paskibraka. Selamat..

    BalasHapus
  4. Hahhahaa saking kotornya jadi coklat ya mbaa

    BalasHapus
  5. Udah ga butuh wenter lagi deh...kkkk
    Jaga kesehatan ya kakak. Semangat!
    Semangat jg buat bundanya yg nyunciin kaos 'putih'nya kakak! :D

    BalasHapus
  6. Wooowww...sampe ga keliatan lagi warna asalnya hihihi. Semangaat buuun, berani kotor itu baik *loh

    BalasHapus
  7. hihi baju putihnya jadi colelat ya. Selamat ya Faldi udah jadi team paskibra.

    BalasHapus
  8. ya ampuuuunn, kena lumpur mbak?
    Bisa ilang gtu? udah beli baru aja hihihi

    BalasHapus
  9. Eh kok bisa "ilang" maksudnya "kotor jd coklat"

    BalasHapus
  10. Errrr kaos putih jadi cokelat. Kebayang sih gimana. Trus direndam berapa lama supaya jadi putih lagi? Atau beli baru?

    BalasHapus
  11. Wkwkwkw bisa berubah coklat, senang nya anak-anak mba Maya sudah remaja.

    BalasHapus
  12. Mba Maya anaknya aktif bgt ya senangnya punya anak aktif dan berprestasi

    BalasHapus
  13. Wah anaknya aktif ya bun Dan beruntung nya punya Kaya Bunda . Kemarin pas istana untuk rakyat ketemu sama salah satu paskribraka tingkat nasional . Semoga anaknya bisa Kaya gitu .

    BalasHapus
  14. Hehehehe. Punya anak cowok memang super banget. Kaos putih jadi cokelat. Makanya enak beli baju cowok, gak usah bagus2 karena nanti jg kotor atau sobek.

    BalasHapus
  15. Wkwkwk, mamaknya dibuat bingung :D

    BalasHapus
  16. Kayanya ga bisa ya punya pakaian berwarna putih buat jagoan kita. Baju putih buat sekali pakai, setelah dipakai buat bermain warnanya pasti berubah.

    BalasHapus
  17. Hahah.. Lucu si faldi.
    Itu baju putih bisa jadi coklat musti gegara anaknya aktif. Tapi justru bagus sih kalau anak aktif..

    BalasHapus
  18. Heyy.. Pengen tau kelanjutan dari kaos coklat #Ehh putih itu akhirnya bisa kembali seperti semula atau beli yang baru yaa? Heheheh

    Ehh, akupun dulu pernah masuk tim Paskibra, tapi karna fisik saat itu tak mendukung, akhirnya cuma sampe tahap pelatihan dasar ajah.. #curcol

    BalasHapus
  19. Semangat abang... Aduh jadi pengen ikut paskibra lagi, tp nggak kuat peraturanya yg ketat

    BalasHapus
  20. "Iya bund, itu kaos putih yang jadi coklat"

    Saya sambil ngebayangin ekspresi anak cowok ngomong gini ke bundanya dengan wajah polos tapi nge gemesin buat bundanya..hehe..
    semoga bundanya setrong bikin kaos cokelatnya jadi putih lagiiii :) :)

    BalasHapus

Komentar anda merupakan apresiasi bagi tulisan saya. Terima kasih sudah berkunjung. Maaf jika komen saya moderasi untuk mencegah pemasangan link hidup dan spam.

Tertarik bekerja sama? Silahkan kirim email ke m4y4mf@yahoo.com