Rabu, 28 September 2016

Ikut Grup WhatsApp, Perlu Ga Sih?

Ikut Grup WhatsApp, Perlu Ga Sih? Pertanyaan seperti ini jawabannya bisa beragam, ya ga sih? Di satu sisi kadang perlu juga. Di sisi lain kadang ya ga perlu-perlu amat.

Dulu, saya merasa ga perlu ikut grup-grup di aplikasi WhatsApp (biasa disingkat WA). Ngapain sih? Toh gabung di grup atau ngobrol via facebook atau medsos lain pun rasanya udah cukup. Eh, seiring waktu kog ya semakin banyak teman yang bergabung dan saya jadi merasa tertinggal. Akhirnya, mulai merasa "saya juga perlu ikut". Ya, setidaknya supaya ga ketinggalan info. Banyak hal yang lebih cepat disampaikan dengan adanya grup WA ini. Mulai update kemacetan, kecelakaan, musibah, bencana, hingga hot topik terbaru pun bahkan lebih cepat tersebar via grup-grup WA ini. Beritanya lebih cepat dari kedipan mata *lebay. Di TV baru muncul 1-2 hari sesudah heboh di linimasa grup.


Keuntungan ikut grup Whatsup ini kalau urusan koordinasi, oke banget. Diskusi dan pertemuan pun bisa dipangkas dengan adanya grup semacam ini. Tak heran saya kadang bisa tergabung di beberapa sub grup yang berhubungan dengan koordinasi, entah proyek, acara, atau kerjaan. Enaknya bisa diskusi dengan cepat dan mudah. Kesepakatan pun biasanya lebih mudah didapat, tanpa harus membuat janji bertemu.


Nah, cuma, sekarang masalahnya, saya malah jadi kewalahan sendiri dengan sebegitu banyaknya grup-grup yang bermunculan seiring dengan munculnya grup-grup kecil dengan berbagai tujuan. Mulai dari grup arisan keluarga, grup keluarga, grup acara, grup komunitas, grup orang tua murid, grup teman sekolah, sampai berbagai sub grup sub grup blogger. Ini jadi semacam Balada grup WhatsApp. Ya setidaknya itulah yang disampaikan mak Ade Delina Putri. 

Nah, mak Ade bilang, kadang di beberapa grup WA, akan selalu ada si silent reader selain si aktif. Orang yang nongol dan aktif ya itu-itu lagi. Hahaha. Dan memang setelah saya amati benar-benar, dari sekitar 10an grup WA yang saya ikuti, peserta aktif yang terlibat dalam percakapan biasanya memang ya itu-itu saja. Kadang tak lebih dari 10 orang. Sisanya banyak yang memilih jadi silent reader. Kadang kalau dipikir-pikir, buat apa ya ada 100 orang di grup kalau yg aktif ga lebih dr 20an orang?

Saya sendiri sih sebenarnya terhitung aktif. Masih termasuk rajin lah nongol di grup sekali dua kali, kadang kalau ketemu obrolan yang pas, bisa berkali-kali terlibat aktif dalam percakapan itu. Tapi, kadang-kadang ada masa-masa saya ga bisa aktif, ketinggalan ratusan chat, lantas bingung mau ngobrol dan menimpali percakapan yang mana. Hahaha. Mau menimpali percakapan yang udah terlewat kog kayaknya udah basi, bahasannya biasanya sudah berganti ke topik baru. Kalau teman-teman biasanya bagaimana nih? Melewatkan topik yang udah lama, atau tetap menimpali topik yang terlewat dan akhirnya jadi topik baru dan ramai lagi?

Munculnya berbagai grup WhatsApp ini di sisi lain jadi sarana penyampai informasi bagi saya, di sisi lain sebagai sarana penghibur. Sarana penghibur? Yaaa, kadang bisa jadi hiburan jika ada banyolan yang menghampiri. Cuma, kadang-kadang ada juga yang pembicaraannya malah jadi ngalor ngidul ga jelas. Hihihi, kadang-kadang kalau udah begini biasanya saya siap-siap jadi silent reader juga. Atau kalau udah keseringan ga bisa terlibat percakapan dan hp mulai hang berkali-kali, terpaksa meninggalkan grup. Huhuhu. Bukan tak sayang, bukan tak cinta, tapi kalau hp tak bisa diajak kompromi, apa mau dikata? Mau buka aplikasi lain pun jadi terhambat. Satu-satunya jalan ya kadang terpaksa ga bisa ikut grup WhatsApp yang lalu lintasnya padat. Huhuhu. Padahal pembahasannya kadang menarik diikuti, banyak ilmu yang bisa didapat.

Yang lucunya, dari sekian grup yang saya nyaman ikut di dalamnya ya grup yang isinya kebanyakan perempuan dan sudah berstatus emak-emak. Hahaha. Mungkin karena saya perempuan dan merasa lebih nyaman berinteraksi dan curhat sesama perempuan. Rasanya lebih enak aja gitu. Merasa lebih dipahami. Pokoknya seru lah kalau curhatnya sesama perempuan. Trus kalau nanya-nanya juga enak. Ga jauh-jauh dari dunia perempuan. Mulai dari bumbu masak, inspirasi masakan, sampai bulu mata *uppss. Hahaha.

Kalau teman-teman sendiri bagaimana? Ikut grup WhatsApp perlu ga? Share dunk

18 komentar:

  1. Ikut grup tapi lebih sering jadi silent reader aja..tetep perlu sih menurutku..kadang bnyk info2 yang bermanfaat

    BalasHapus
  2. aku cuma ikut beberapa grup..
    tapi emang sempat buka hp itu udah malam, teman2 aktifnya siang.., jadi aku lebih sering jadi silent reader deh

    BalasHapus
  3. Jawabannya: tergantung Mba, ehehehe
    Bermanfaat atau nggak
    orangnya asik-asik atau nggak
    dan yang terakhir kontrol diri perlu banget.
    Jangan asal nimbrung di banyak grup tapi cuma silent reader dan makan waktu buat sekrol chat yang bejibun itu :D

    BalasHapus
  4. Awalnya aku juga ngerasa ga perlu-perlu banget. Etapi makin kesini kok malah banyak yg nanyain. Akhirnya gabung deh. Malah keterusan, jd udh lebih dr 5 grupnya hihi

    BalasHapus
  5. Saya ikut beberapa grup WA. Ada yang aktif, ada yg jadi silent reader aja. Ada juga yang sesekali muncul. Beberapa waktu lalu memutuskan keluar dari beberapa grup WA. Selain saya jarang nongol jg di grup tersebut, alasan lainnya saya kerap tidak sependapat dengan pembicaraan. Daripada panas hati dan emosi mulu lebih baik saya mundur. Hehehe...

    BalasHapus
  6. Gabung grup WA perlu sih. Tapi kadang kita suka buat grup sementara untuk kordinasi. Jadi kalo urusan udah beres, masing- masing angkat kaki dan grup dihapus.

    Ini tuh solusi buat grup besar yang kurang efisien gegara banyakan silent reader doang :D

    BalasHapus
  7. Perlu... kebutuhan ngobrolnya buibu bisa dipenuhi salah satunya via grup WA :D

    BalasHapus
  8. Tambah proyek tambah group WA, tambah temen/kelompok tambah pula group WA. Lah dalah. Kalau aktif semua steiap hari, nggak cukup tuk ikutan ngebaca obrolan orang ataupu ikutan nimbrung didalamnya..

    BalasHapus
  9. Saya hanya ikut 3 grup yaitu 2 grup famili dan 2 grup angkatan saya. Untuk silaturahmi, berbagi informasi, pengalaman, dan pengetahuan yang baik-baik saja.
    Salam hangat dari Jombang.

    BalasHapus
  10. Perlu mbak, kadang informasi cepat update dari grup wa malah hihi

    BalasHapus
  11. Lebih nyaman nimbrung di grup WA ketimbang bbm,sy punya sekitar 17an grup yg terkadang waktu aktif chatnya bergantian.Saya termasuk orang yg aktif dalam grup karena memudahkan utk silaturahmi dan berkomunikasi walaupun jarak yg berjauhan. NICE SHARE

    BalasHapus
  12. saya termasuk si silent reader di grup WA. tapi grup wA itu memang perlu buat nambah/nyari info apalagi grup sekolah anak2 krn saya ngga bisa ngumpul dg ibu2 sklh jadi cuma bisa berinteraksinya di wA itu.

    BalasHapus
  13. Saya silend reader di beberapa grup WA hehe.

    BalasHapus
  14. Perlu utk grup tertenu seperti grup ibu2 wali murid, saya baru aja left 2 grup karena merasa ga fokus kebanyakan grup

    BalasHapus
  15. Hahahha yang aku tahu grup WA itu banyak dramanya mbakk apalagi kalau isinya banyak yang baper.. tapi perlu juga terutama untuk grup kerjaan hihihi

    BalasHapus
  16. Saya juga punya beberapa grup WA, Mbak.Beberapa diantaranya, saya juga memilih jadi silent rider, yang penting diambil manfaatnya kalau ada ilmu yang dishare :)

    BalasHapus
  17. Aku ikut bbrp grup WA, kalau lagi gak mud baru kubaca pas cetinganya dah nyampe ratusan hehehe

    BalasHapus
  18. Aku ikut beberapa grup wa dan ada yang aktif chat, ada yg hanya silent reader. kadang nggak enak juga buat leave.

    BalasHapus

Komentar anda merupakan apresiasi bagi tulisan saya. Terima kasih sudah berkunjung. Maaf jika komen saya moderasi untuk mencegah pemasangan link hidup dan spam.

Tertarik bekerja sama? Silahkan kirim email ke m4y4mf@yahoo.com