Pages

SOCIAL MEDIA

Jumat, 01 Juli 2016

Baju Lebaran, Antara Tradisi dan Kebutuhan

Baju Lebaran, Antara Tradisi dan Kebutuhan. Tulisan ini awalnya terinpirasi karena suami bertanya ke saya,
"anak-anak ga dibeliin baju baru?".
Lalu saya jawab
"memangnya harus ya? Pakai baju yang lama juga ga papa kan, ga perlu beli baju baru".
Lalu dijawab lagi sama suami
"ya ga harus, tapi paling ga ada 1 lah baju yang agak bagusan yang buat lebaran, ya minimal sebagai hadiah untuk puasanya, terutama buat Falda yang udah puasa full hampir sebulan"

Hm, iya juga sih, sebagai reward, bisa diterima. Sebagai hadiah sudah hebat puasa full tanpa iming-iming apapun, ga pernah ngeluh apalagi rewel. Sebagai reward udah berhasil puasa dan menahan godaan saat melihat banyak orang tak puasa bertebaran dan makan di hadapannya. Sebagai reward tak merengek minta buka walau diajak jalan kaki hampir 2 KM dan tetap bertahan puasa, ga mau batal. Sebagai reward tetap senang puasa, walau buka cuma disuguhi sepiring bakwan dan segelas teh manis.

Tapi, selama ini saya hampir ga pernah memberikan reward sejak anak-anak belajar puasa bertahun-tahun lalu. Anak-anak ga pernah saya iming-imingi uang kalau mereka berhasil puasa full. Ga pernah saya janjiin hadiah untuk puasanya. Mereka cuma dikenalkan bahwa berpuasa itu asyik dan menyenangkan. Menahan diri seharian dan akhirnya bisa melepas lapar dan dahaga saat berbuka itu rasanya nikmat luar biasa.

Sooo, aneh ga sih kalau tiba-tiba saya beliin baju sebagai reward?

Galau antara pengen beliin tapi males jalan karena pasti rame, sama ga mau beliin tapi kepikiran "beli baju lebaran itu wajib ga sih?".

Akhirnya, saya lempar topik deh di timeline facebook pribadi. Lha ternyata sambutannya luar biasa, muncul beragam opini dan pendapat, ada sekitar 106 komentar yang masuk, di luar reply. Mulai dari yang menjawab tradisi, beli karena kebutuhan, sampai ga wajib.




Kebanyakan memang memberikan komentar nggak wajib, lebih karena kebutuhan dan bisa kapan saja beli baju, ga harus menunggu momen lebaran. Tapi ada juga yang berkomentar ga wajib, tapi pas butuh ya pas lebaran, kebetulan baju anak-anak sudah tak muat lagi seperti pendapat mom Yoesra Pahlevi berikut

"Aku juga beli klo emank dah butuh. Tp biasanya emank bareng nya pas lebaran hahaha...
Pas dr labaran ke lebaran brikutnya celana pasti dah cingkrang, baju pergi dah belel. Koko dah gak muat.
Biasanya trutama kk nya yg beli celana baru. Celana nya bisa dturunin ke adek nya :D
Pas juga klo mau lebaran dpt dana tambahan agak mayan kan hehe...
Oyaa biasanya tmasuk sendal/sepatu juga"




Walau banyak yang berkomentar ngga wajib, tapi ada banyak juga yang berkomentar wajib atau menganggap belanja baju lebaran sebagai tradisi keluarga. Seperti pendapat mom Uli Hartanti ini


"wajib, karena aku dari kecil taunya gitu lebaran = baju baru, dan dibulan2 lain tidak ada namanya beli baju baru, jd lebaran adalah masa mengganti baju setahun sekali, maka mamak bisa beliin kamibaju baru 6 stel bj utk keluar rmh, 6 stel bj dirumah, tas dan sepatu begitu juga . Alhasil aku melakukan hal yg sama , jd momen lebaran adalah momen ganti baju lama krn bulan lainnya kami g ada budget buat beli2 bju, adanya pas lebaran itupun krn ada THRhehe, jd bkn hanya anak2, aku dan suamipun sama hehe"




Atau ada juga yang merasa ga wajib, ga harus beli, ga terlalu butuh juga, tapi karena diskon di momen lebaran ini biasanya lumayan, bisa 50-70%, jadi ya tergoda juga buat beliin, mumpung harganya memang lumayan miring seperti pendapat mom Mia Fauzia

"Lebih ngerasa butuh sih mba. karena pas lebaran tu baju anak biasanya guede diskonnya jdnya kapan lagi kan beli baju rada banyakan dengan harga miring. Wkwkk. Misalnya celana jins anak yang harganya 300 aja bisa diskon 50-70%. Mayan kan jadinya.
Trus kalo lebaran suka ada line clothing yg ngeluarin baju couple ibu-anak yg koleksinya trbatas. Nah ini mayan bgt buat baju kondangan ke depannya 😂."




Bicara soal ini memang ga ada habisnya sih, tiap orang pasti punya pertimbangan tersendiri. Ada yang merasa baju lebaran sebagai kebutuhan sehingga merasa wajib beli, ada yang merasa ga harus beli karena kapan pun bisa saja beli, atau ada juga yang merasa beli atau ga tergantung kebutuhan, diskon, THR, atau apa pun.

Yap, tiap orang punya sudut pandang berbeda, tak ada yang salah. Masing-masing bertindak sudah barang tentu dengan dasar pemikirannya sendiri, tinggal memutuskan, mau beli atau tidak. Mau belinya di mall atau online shop. Mau belinya di mall atau pasar tradisional. Mau beli atau mau jahit. Mau jahit sendiri atau seragaman. Hiyaaa, banyak ya pertimbangannya :).

Nah, teman-teman sendiri bagaimana nih? Punya pertimbangan juga? Share yuukk di komen :)

17 komentar :

  1. Betul Mbak, setiap orang punya pandangan dan caranya masing-masing mengenai baju baru itu. Kalo untuk saya dan suami, sebenarnya gak wajib. Tapi untuk anak-anak sih, saya usahain. Kasian juga kalo mereka lihat teman atau saudaranya yang pake baju baru. Itu pun gak banyak, seperlunya aja.

    BalasHapus
  2. Saya juga jarang beli baju baru mbak selain di hari raya. KArena memang rezeki yang bertebaran lumayan banyak menjelang lebarann hee.

    BalasHapus
  3. Kalo saya tiap lebaran wajib beli baju lebaran soalnya kaya udah jadi kebiasaan yg dilakukan orang tua saya sewaktu kecil

    BalasHapus
  4. Aku beli baju gak pernah dijadwalin. Pas lagi jalan, liat yang bagus, harganya cocok, bahannya nyaman, uangnya ada, beli.
    Kecuali memang baju wajib seperti seragam sekolah atau kegiatan.

    Dan aku berusaha disiplin. Beli 1 keluar 1. Jadi konsekwensi beli baji baru adalah siap pilih2 baju lama, keluarkan dari lemari dan berikan pada orang lain yang kira2 masih bisa pakai. Biasanya kuberikan pada pemulung yang kebetulan lewat depan rumah

    BalasHapus
  5. Lebaran sama kenaikan kelas tradisinya baju n sepatu baru. Karena tahun ini bareng jadi rada hemat lah ya. Wkwk

    BalasHapus
  6. Lebarang kemarin aku ga beli, hihihi. Nggak tahu kenapa biasa saja, nggak harus baru. Yang penting bersih dan bebas dari najis hehe. Saya setuju Kak masing2 memang beda pemahaman dan sudut pandang.

    BalasHapus
  7. Yup betul, tiap orang punya pandangan masing-masing ya mbak. Kalo baju, aku lebih beli jadi daripada jahit :)

    BalasHapus
  8. Aku dan Intan biasanya tiap lebaran suka beli baju lebaran sih, Mba. Tapi lebaran ini malah ga sempat. Etapi, lebaran sih teteup. :D
    Minal aizin walfaizin mba May. Mohon maaf lahir dan batin ya.

    BalasHapus
  9. Kalau aku sih balik ke kemampuan aja mbak. Kalau lg memungkinkan ya baru :)

    BalasHapus
  10. Aku waktu kecil baju baru wajib, udah gede jd ggwajib
    Setelah nikah jd wajib, wong suami wajib bl baju..hehe

    BalasHapus
  11. Aku udah komentar di fbnya. Perlu komentar lagi di sini? Xixixi.

    BalasHapus
  12. Wihii ternyat yg waktu itu banyak juga ya mba yg komen. Sampai 100 lebih.. lebaran ini kami tak beli baju baru. Eh ada ding bapaknya. Lah kalai saya dan anak2 karena habis beli baju sebelum lebaran. Intinya sih beli baju kapan butuh aja.

    BalasHapus
  13. Pas lebaran gak wajib. Tapi kalau emang kebetulan butuh ya beli hehehehe

    BalasHapus
  14. Aku jaraaaaang banget beli baju lebaran. Hampir gak pernah malah mbak. Sejak masih tinggal ama ortu, kalo dikasih duit buat beli baju lebaran pasti duitnya kupake jalan-jalan.. huehehe

    BalasHapus
  15. Kadang, malah gak sempat beli. Dah terbayang-bayang full nya toko pakaian jelang lebaran.

    BalasHapus
  16. menurut saya ga wajib juga beli baju lebaran ketika hari lebaran, kalau ada baju yg masih bagus, kenapa harus beli yg baru? :D

    BalasHapus
  17. Aku santai aja sih mbak. Ada ya beli, nggak ada yg nggak masalah. Tapi seringnya mendekati hari H nggak tega sendiri sama anak2, akhirnya desak2an beli krn udah dekat lebaran :))

    BalasHapus

Komentar anda merupakan apresiasi bagi tulisan saya. Terima kasih sudah berkunjung. Maaf jika komen saya moderasi untuk mencegah pemasangan link hidup dan spam.

Tertarik bekerja sama? Silahkan kirim email ke m4y4mf@yahoo.com