Minggu, 03 April 2016

Transaksi Ala Falda

Transaksi Ala Falda

Dah lama ga cerita yang ringan-ringan tentang anak-anak. Mumpung belum lupa, mau cerita soal Falda.

Jadi ceritanya Falda lagi pengen makan sepiring sama bundanya. Memang sih kalo lagi iseng dan malas nyuci piring banyak-banyak *emak macam apa ini*, saya sering mengajak anak-anak makan di piring yang sama. Piringnya doank yang sama, satu piring. Tapi makannya tetep nyuap sendiri-sendiri. Ya, semacam makan bersama di satu piring gitu lah. Apa ya istilahnya?

Kebiasaan ini saya lakukan kalau lagi malas banget nyuci piring hahaha. Kalau lagi rajin, ya makan di piring masing-masing dengan kebiasaan abis makan ya cuci piring sendiri.

"bunda, makannya sepiring sama Falda yuk"
"gak ah, bunda mau makan di piring sendiri aja"
"ya, bareng ama Falda aja deh bund, satu piring"
"makannya tetep bareng, tapi piring sendiri aja deh, bunda lagi mau makan santai"
"kan sama Falda juga santai"
"iya, tapi nanti rebutan"
"ya ga lah, ntar Falda nunggu bunda deh"
"ga ah, ga bebas nanti makannya"
"ntar Falda cuciin deh piring bunda"

Hm, Falda tampaknya tahu banget emaknya males nyuci piring, jadi ngasih tawaran begitu

"eh beneran nih?"
"iya, bener, ntar Falda yang cuciin piringnya"
"beneran yaa dicuci, ga cuma ngomong doank"
"iya, ntar Falda cuciin"
"asyiiikkk"

bundanya melonjak-lonjak kegirangan, dapat tawaran dicuciin piring, siapa yang nolak *halah*

"tapi bunda yang ambilin nasinya yaa"

Hiyaahh. Sama aja beeng :(


Saat Falda belajar memberanikan diri ikut Flying Fox dengan syarat ditemani bunda sebelum meluncur
Saat Falda belajar memberanikan diri ikut Flying Fox dengan syarat ditemani bunda sebelum melunur


Tapi, mayan lah, anggap saja ini kemajuan. Falda sudah mulai belajar mengajukan kesepakatan-kesepakatan, belajar bertransaksi. Tampaknya pelajaran kesepakatan yang biasa saya terapkan ke kakak-kakaknya, nyantol juga ke Falda.

Saya jadi ingat, beberapa hari sebelumnya pun Falda mengajukan transaksi yang kurang lebih hampir sama polanya ke kakaknya Ferdi.

"kak, boleh minta coklatnya ga?"
"yah, coklat kakak udah mau abis, emang coklat Falda ke mana?"
"coklat Falda udah abis"
"ya udah kalau udah abis, kan resiko Falda"
"tapi Falda pengen lagi"
"ya udah beli aja kalau gitu, kog minta kakak"
"ga mau, mau minta kakak aja dikit"
"ga mau ah, punya kakak juga udah tinggal dikit"
"ya udah gini aja deh, Falda kasih krim keju punya Falda 1 mau ga?"
"ga mau ah"
"gimana kalau susu? susu Falda masih ada nih, kita minum susunya sama-sama mau ga?"
"ya udah boleh"
"yeaayyy, makasih kak"

Dalam beberapa hal tertentu, anak juga bisa belajar bertransaksi dan mengajukan penawaran-penawaran agar nantinya mampu bernegosiasi dalam mencapai tujuannya.

Tapi belajar bersepakat semacam ini tak sepenuhnya bisa diterapkan pada semua anak. Hanya anak-anak yang sudah lulus tahapan mampu menahan diri dan bertanggung jawab yang bisa diajak bersepakat.

Jika anak-anak belum terbiasa atau belum mencapai tahap ini, ajarkan dulu pengendalian diri. Ajarkan dulu bahwa tak semua keinginan dapat dikabulkan, orang tua perlu juga belajar untuk menahan diri dan tidak terperdaya oleh manipulasi anak.

Baca : ketika anak belajar memanipulasi orang tua

Have a nice day my friend

11 komentar:

  1. seru ya, bareng sama anak belajar berkomunikasi dan bargaining.. hihihihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. haa, iya, belajar bargaining seru, kadang-kadang kita bisa pura-pura nolak supaya anak belajar mengajukan penawaran :)

      Hapus
  2. rupanya cukup tricky ya untuk mengenal dan mengajari anak dengan perilaku tertentu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang emang tricky, kadang ngga, tiap fase kehicupan anak sebenarnya sudah ada tugas-tugas perkembangan yang musti dilaluinya :)

      Hapus
  3. Seruuuu mbak , melatih jiwa pemberani untuk anak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. berani mengemukakan pendapat dan berani menerima penolakan ya?

      Hapus
  4. Saya sering tuh, makan di satu piring rame2 ma anak2, atau anak2 sepiring berdua. Karena biasanya lauk mrk sama, jadi sepiring pun ga masalah, walaupun alasan utamanya krn biar ga banyak cucian piring...hehe. Efek dari ngirit cucian piring, bisa jd pembelajaran buat anak2.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha iya, tosss, ngirit cucian piring

      Hapus
  5. ini nih yang belum bisa diterapin ke Alfi , tapi perlahan dia juga mulai mau, sepakat pas dia ada maunya

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang ada tahapannya sih, nanti kalau Alfi dan bisa menerima penolakan, akan sampai juga kog ke tahap ini, asal Alfi bisa belajar menerima, orang lain pun punya keinginan :)

      Hapus
  6. Anak harus sudah mulai belajar mencapainkata mufakat yaaaa

    BalasHapus

Komentar anda merupakan apresiasi bagi tulisan saya. Terima kasih sudah berkunjung. Maaf jika komen saya moderasi untuk mencegah pemasangan link hidup dan spam.

Tertarik bekerja sama? Silahkan kirim email ke m4y4mf@yahoo.com