Pages

SOCIAL MEDIA

Kamis, 31 Desember 2015

Pria Pembawa Gitar Itu... - #LoveStory1

Pria Pembawa Gitar Itu...

Sudah lama, ga pernah nulis soal #LoveStory. Dulu kisah ini pernah saya tulis di Multiply. Tapi kemudian tidak saya save dan hilang begitu saja :(.

Sekarang saya tulis lagi ahh

Mudah-mudahan ga bosen bacanya yaa :)

------------------

Saat itu, sepulang kuliah, di angkot menuju komplek rumah, saya berhadap-hadapan dengan seorang pria yang membawa soft case. Sekilas soft case itu bentuknya mirip dengan soft case yang biasa digunakan untuk membawa gitar.

Sebenarnya tidak ada yang aneh sih *lah ngapain dibahas neng :). Toh ada banyak penumpang lain di angkot itu. Tak ada yang istimewa juga dengan pria ini kecuali bawaannya yang agak menyita tempat. Untungnya sih angkot tak terlalu penuh.

Yang kemudian membuat saya mulai merasa ga nyaman adalah pria ini selalu kedapatan menatap saya yang saat itu menggunakan kemeja denim.

Tatapan tanpa kedipnya berhasil membuat saya salah tingkah dan geer tak karuan. Dalam hati membatin "siapa sih ini orang ngeliatinnya gitu amat". Antara sebel, jengkel, kesel, tapi juga geer. Hahahaha.

Eh, kog ya pas saya minta turun di depan komplek, pria ini juga ikut-ikutan turun. Duuuhhh, gagal deh usaha menghindar dari pria ini :(.

Supaya ga diikuti, saya bayar dan jalan duluan. Dan huaahh, lagi-lagi pria ini berulah, berusaha menyusul hingga berhasil menjajari dan mengajak ngobrol.

"kamu baru pulang kuliah"
"Iya"
"Tinggal di jalan apa?"
"Jalan Akasia"
saya asal menyebut jalan di dekat rumah

"Oh, udah lama di sana? Kog saya ga pernah tahu ya, saya punya teman yang tinggal di sana"
"Ga, baru pindah"
"Oh pantes saya belum pernah lihat, rumah yang mana sih"
"Yang ada kreinya"

Lagi-lagi saya asal menyebutkan. Maklum lah, saya kan belum kenal dengan pria ini. Kalau dia tiba-tiba datang kan ngeri. Iya kalau orang baik. Kalau perampok? Atau pencuri? Trus ngajak temen-temennya buat menyatroni rumah bagaimana? *Kebanyakan nonton film :).

"Oh yang tingkat?"
"Iya"
 Kenalkan saya H, nama kamu siapa?"
"Maya"
"Oke Maya, saya sudah hampir sampai rumah, sampai ketemu kapan-kapan ya"
"Oke"

Pria itu pun berbelok ke sebuah jalan tembusan kecil ke arah rumahnya. Saya pun menarik napas lega. Untungnya rumah saya lebih jauh dan pria itu tak menguntiti saya sampai rumah. Kalau iya, apa jadinya :(.

Saya pun melanjutkan perjalanan ke arah rumah sambil bertanya-tanya, apa dan siapa pria itu, kenapa dia menatap saya tak berkedip.  Diam-diam pandangan mata pria itu selama di angkot terus membayangi pikiran. Antara geer dan penasaran. Perasaan tak karuan pun diam-diam mulai mengusik, sungguh rasa yang tak nyaman.

Apakah saya akan bertemu lagi dengannya?


Bersambung

Baca : Pertemuan di angkot itu...#LoveStory2

39 komentar :

  1. Duheeeee. . . Emang kalau diliatin serba salah 😂😂

    BalasHapus
  2. cieee.. jadi ini ceritanya ketemu satria bergitar diangkot yah?

    BalasHapus
  3. Cieee. Aheyyyy. So sweet pertemuannya

    BalasHapus
  4. nah saya penasaraannn dehhh.. oya tolong sampai rumah dilepas ya kreinya biar si cowok bingung cari rumahnya wkwkkwk ..

    BalasHapus
  5. aku paling lebih dominan geer nya mbk kalok diliatin begitu hehe

    BalasHapus
  6. Lah aku mikirnya kok ini calon suami mba maya ya.. Xixi..

    BalasHapus
  7. Uhuks takut tapi penasaran nih critanya

    BalasHapus
  8. Ciee, ceritanya sedikit baper nich yaaa.., :)

    BalasHapus
  9. assalamualaikum bu may, salam kenal lg dr mantan mpers juga. ikutan baca kali2 ada ide buat GAnya hehehe

    BalasHapus
  10. Mbak may, ini true story? :D
    Ikut give away ah, ihihi

    BalasHapus
  11. Si cowok bergitar sama Bang Rhoma gantengan mana, Mbak? D

    BalasHapus
  12. mengingat masa itu sekitar tiga puluh lima tahun yang lalu ; lupaaaa . . . .

    BalasHapus
  13. Jadi salting yah Mbak dilihatin gtu sampe dibuntutin pula. Untung gak ikut sampe ke jalan Akasia yah :D

    BalasHapus
  14. Menarik, tp penulisannya, kalau untuk fiksi perlu bgt diperbaiki

    BalasHapus
  15. aww aww aww.. pandangan pertama euy!

    BalasHapus
  16. kirain langsung end. ternyata masih ada sambungannya :)

    BalasHapus
  17. saya juga akan merasa risih kalo dipandangi seperti itu Mbak..

    BalasHapus
  18. Waduh.... ge-eranya sampai level mana nih?

    BalasHapus
  19. Yaah udah kenalan kok malah pulang duluan. Anterin pulang padahal ya hehehe. Etapi ngeri juga sih baru kenal udah nganterin pulang :D

    BalasHapus
  20. Sepertinya pengpri nih.... Pengalaman pribadi

    BalasHapus
  21. Sepertinya pengalaman pribadi neh

    BalasHapus
  22. tarik napas... siaaap.... cerita 1

    BalasHapus
  23. Jadi baca bolak-balik dari awal nih..

    BalasHapus
  24. sebetulnya sudah baca tapi belum komen :D

    BalasHapus
  25. Wawhh jjodoh neh, bs ktmu lg dan nyimpen rasa

    BalasHapus
  26. Aku juga sering diliatin cowok kalo di bis, tapi bukannya geer aku malah takut
    Haha

    BalasHapus
  27. Klo cowoknya ganteng sih mungkin jadi penasara + geer.
    Tapi klo cowoknya acak2an, yang ada malah takut dan ga ngejawab pas ditanya
    Hihihi....

    BalasHapus
  28. Klo cowoknya ganteng sih mungkin jadi penasara + geer.
    Tapi klo cowoknya acak2an, yang ada malah takut dan ga ngejawab pas ditanya
    Hihihi....

    BalasHapus
  29. yups sudah terbaca,,,lanjut ke part 2

    BalasHapus
  30. Maya persis kayak saya. suka ngibul kalo ditanyain alamat sama cowok yg baru dikenal :p

    BalasHapus
  31. Si masnya lagi kesengsem sama kemeja denim yang dipakek Maya itu hhhhhdeeee

    BalasHapus
  32. Emang seru ngamatin orang dalam angkot

    BalasHapus

Komentar anda merupakan apresiasi bagi tulisan saya. Terima kasih sudah berkunjung. Maaf jika komen saya moderasi untuk mencegah pemasangan link hidup dan spam.

Tertarik bekerja sama? Silahkan kirim email ke m4y4mf@yahoo.com