Pages

SOCIAL MEDIA

Senin, 14 September 2015

Memilah Milih Beras yang Baik

Memilah Milih Beras yang Baik. Beras sudah jadi kebutuhan pokok sebagian besar masyarakat Indonesia. Tak heran, ketika pasokan beras menipis, pemerintah langsung kalang kabut mengatasinya.

Rata-rata orang Indonesia memang tak bisa lepas dari nasi. Padahal yaa, banyak alternatif makanan utama pengganti nasi. Tapiii, kenapa juga teteeepp ajaa harus ada nasi.

"Gak afdol kalo makan belom sama nasi", itu kata suami saya

Menangkap peluang bisnis yang satu ini, tak heran begitu banyak pengusaha beras di Indonesia. Sayangnya petaninya yang berkurang :(. Banyak anak muda yang udah malas bertani, memilih merantau ke kota dan jadi tukang bangunan. Hiks...

Ehh, kog ga nyambung.

Kembali ke soal beras. Saya sendiri kurang paham betul bagaimana memilih beras yang baik. Papa saya yang dulunya waktu kecil biasa nemenin bapaknya berdagang beras, lebih paham bagaimana membedakan beras. Paham betul bagaimana ulah pedagang beras. Ada yang hobi mengoplos beras, dsb.

Berhubung saya kurang paham soal beras, saya pasrah aja kalau beli beras eceran di warung. Saya cuma pilih yang warnanya bersihan. Padahal yaa, kalau yang pernah saya baca, justru beras yang masih banyak bekatulnya itu yang bagus. Nah lhooo. Yaaa, karena masih banyak seratnya. Tapiiii, orang-orang kan biasanya ga sukaaaa dengan beras model begitu.

Kebanyakan orang malah suka beras yang putih, dan wangi.

Tapiii, ternyata beberapa pedagang nakal ada juga lho yang bermain-main di sektor beras ini dan menggunakan pemutih, pengawet, bahkan ada yang pakai pewangi juga. Ada beberapa toko beras yang saya duga menggunakan beras memakai pewangi. Karena tiap lewat toko beras tersebut, saya selalu mencium wangi pandanwangi yang cukup kencang. Rasanya ga mungkin kalau beras biasa bisa sewangi itu.

Sooo, hati-hati memang membeli beras jaman sekarang. Baiknya sih pilih beras kemasan aja yang umumnya diolah dengan sempurna. Lebih baik lagi jika memilih-milih beras yang tanpa memakai pewangi, pemutih, atau pengawet.

Duuuhh, ngeri banget yaa kalau beras ada macem-macem zat kimia gitu iihhh *bergidik

Nah, ceritanya saya kehabisan beras, jalan-jalan deh ke Daily Foodhall, kebetulan dapet voucher MAP yang belum digunakan. Pas di bagian beras, saya lihat-lihat ada merk beras Maknyuss. Penasaran pengen nyoba, tapi karena baru lihat merk beras ini, saya cuma baca-baca aja spesifikasinya. Udah tergiur sih dengan prinsip TANPA 3P nya.

Tanpa Pemutih
Diproses dengan toknologi modern tanpa bahan kimia sehingga menghasilkan beras yang putih alami

Tanpa Pengawet
Dengan tingkat pengeringan optimal, beras mampu bertahan lama tanpa bahan pengawet

Tanpa Pewangi
Langsung dikemas setelah diproses untuk menjaga aroma alami beras, sehingga tak perlu lagi pewangi


Tapiii, berhubung buru-buru, tertunda rencana pembelian hari itu. Ehhh kog ya ndilalah dapat kesempatan mereview beras ini dari Haya, yaa cuuusss, kebetulan banget. Jadi bisa nyobain dulu deh beras ini sebelum jadi pelanggan tetapnya :). Kebetulan udah liat ada dijual di beberapa supermarket semacam Carefour, Giant, Lotte Mart, Hero, Hypermart, dan beberapa toko, termasuk toko beras tertentu. Malah saya denger-denger di Lotte suka ada paket diskon beras ini tiap weekend. 100ribu dapat minyak goreng, beras, plus beberapa produk lain. Murah ya?

Bagaimana hasilnyaaa?

Jreng..jreeeeng

Beginilah penampakan beras Maknyuss setelah saya masak dengan rice cooker. Enak dan pulen. Memang tidak wangi seperti beras pandan wangi. Tapi buat saya, beras yang penting bisa dimakan. Nyucinya juga ga repooott. Cukup 1-2 kali aja beras udah bersih dan siap dimasak.


Oh yaaa, berhubung beras ini termasuk yang pulen, jadi masaknya ga perlu banyak air yaaa. Cukup air sedikit aja udah bikin nasi ini super pulen. Kalau kebanyakan malah jadi benyek. Kalau benyek, anak-anak ga suka, hahahaha. Waktu pertama masak beras ini sempet kebanyakan air, jadinya benyek. 

Ehhh salah saya juga sih, ga lihat-lihat petunjuk. Padahal di bagian belakang kemasan beras Maknyuss ini udah ada petunjuk memasak dan takaran air yang tepat. Hahahaha suka sotoy sih main masak aja, sementang udah biasa masak beras. Padahal mah karakter tiap beras yang kita beli kemungkinan besar tidak akan sama dengan beras merk atau jenis lain. Jadi harus tahu dulu jenis berasnya apa.

Enaknya beli beras kemasan tuh ya itu, di bagian belakang sudah ada petunjuknya. Jadi, orang awam yang kurang paham sekalipun bisa mengikuti. Anak-anak pun bisa masak nasi :).

Ngomong-ngomong soal beras benyek, kog ya saya jadi pengen bikin bubur yaaa? Ahhh pasti enak nih bikin bubur dari beras ini. Ada yang mau nyobaaa??

13 komentar :

  1. Aku memang merasa lebih safety mengkonsumsi beras yang dijual dalam kemasan dan sudah dapat sertifikasi, mak. Ngeri kalau nggak jaminan dapat beras yang baik, apalagi dapat yang sudah dipoles pake bahan kimia. Ngeriiii....

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa, ngeri yang pakai bahan kimia yaaa

      Hapus
  2. Beras ini emang enak ya. Bentuknya panjang2 dan pulen rasanya.

    BalasHapus
  3. Berasnya kayaknya enak ya mba...itu bisa dibeli dimana ? Berapa harganya ya ?

    BalasHapus
  4. Memang harus memiih beras terbaik buat keluarga ya mak, maknyuss mantep neh dan aman buat keluarga.

    BalasHapus
  5. berasnya enaaak kayaknya... pengen nyobain juga

    BalasHapus
  6. iklannya dah wara wiri di tipi nih, jadi pnasarann

    BalasHapus
  7. bisa di coba nih.. sy pernah liat d tv belum tw di kota saya ada atw belum nih makyus

    BalasHapus
  8. Aku belum coba beras ini. Jadi pengin. Biasanya beras yang panjang-panjang itu beras Thai. Tapi kalo ini lokal, ya.

    BalasHapus
  9. slama ini yg beli beras ART di rumah sih..kita cuma ksh uangnya aja ke dia.. tp ngeliat beras ini aku jd pgn nyobain :D.. cm kdg suami susah kalo k diajak k supermarket cm utk bli beras, pasti jwbnya, 'selama inikan beras yg dibeli si mbak udh enak... knapa hrs ganti sih?" Hihhhh, nyebelin kan mba

    BalasHapus
  10. Saya belum pernah mencoba beras ini tapi sering lihat kalau lagi belanja di pasar. Mudah didapat berarti :)

    BalasHapus

Komentar anda merupakan apresiasi bagi tulisan saya. Terima kasih sudah berkunjung. Maaf jika komen saya moderasi untuk mencegah pemasangan link hidup dan spam.

Tertarik bekerja sama? Silahkan kirim email ke m4y4mf@yahoo.com