Minggu, 26 April 2015

10 Hal yang Perlu Dipersiapkan saat Masuk Pesantren

Punya anak yang memilih masuk pesantren, sempat membuat saya kalang kabut dan kurang persiapan. Maklum laahh, ini adalah kali pertama saya mengalami. Di keluarga juga belum ada yang punya pengalaman, jadi saya benar-benar tak tahu harus bertanya pada siapa. Sama sekali tak punya bayangan suasana di pesantren seperti apa.

Faldi sih memang berkali-kali menyebutkan daftar barang yang akan diperlukannya. Tapi setelah masuk, ada beberapa hal vital yang luput disiapkan dan sukses bikin kami, orang tuanya, mondar mandir mengantarkan berbagai printilan yang kurang ke pondok.

"Bunda, tolong bawain sandal lagi donk"
"Bunda, tolong beliin baju koko lagi"
"Bund, celana dalamnya kurang"

Haisshhh

Puyeng yaaa..ada saja benda-benda yang ketinggalan :).

Berikut daftar hal wajib yang perlu disiapkan, terutama untuk santri putra. Persiapan untuk santri putri agak mirip-mirip, beda di perlengkapan sholat, baju, & celana panjang.

1. Baju koko
Baju koko ini wajib disiapkan. Tidak hanya 1-2 pcs, tapi siapkan 4-5pcs. Jika memungkinkan, jadikan 7 agar tiap hari mereka bisa berganti-ganti baju koko. Pengalaman saya tiap menemui Faldi, selalu memakai baju koko. Baju ini diperlukan saat anak-anak sholat ke masjid. Mereka harus berdandan rapi dengan baju koko plus sarung.
Untuk santri putri, perbanyak baju muslim semacam baju kurung atau baju berlengan panjang lainnya.

2. Sarung
Sarung merupkan benda wajib berikutnya yang wajib dimiliki dan dibawa. Lagi-lagi tak cukup 2 pcs, minimal 3-4 pcs. Karena benda satu ini lebih wajib ketimbang celana panjang untuk dikenakan saat berangkat sholat dan mengaji di masjid. Anak-anak pondok umumnya akan berganti-ganti sarung macam berganti-ganti celana. Jadi wajib menyiapkan lebih dari 2 pcs.

Untuk santri putri, persiapkan mukena

3. Kopiah
Kopiah diperlukan untuk sholat, mengaji, dan berbagai keperluan ibadah. Faldi minta kopiah hitam dan putih. Kopiah hitam dia butuhkan untuk keperluan resmi, seperti saat masuk pasukan pramuka atau khutbah. Kopiah putih untuk sehari- sehari macam mengaji atau belajar.

Untuk santri putri, siapkan beberapa potong jilbab, untuk sehari-hari maupun jilbab yang lebih formal untuk kegiatan lebih resmi. Untuk pemakaian sehari-hari bisa disiapkan sekitar 4-6 pcs jilbab. Untuk yang lebih formal bisa 1-2 pcs saja.

4. Sandal
Sandal merupakan perlengkapan vital untuk mobilisasi di dalam pondok. Mereka umumnya tidak membutuhkan sepatu, hanya butuh sandal lebih banyak untuk cadangan. Beberapa sandal bisa juga disiapkan untuk kebutuhan yang berbeda. Misal sandal jepit untuk ke kamar mandi dan saat mencuci. Sandal yang lebih formal digunakan saat berangkat ke masjid untuk belajar. Sandal jepit bahkan bisa disiapkan beberapa pasang untuk mengantisipasi jika putus sewaktu-waktu dan orang tua belum sempat menjenguk.

5. Perlengkapan Toiletris
Sudah tahu donk yaaa perlengkakan toiletris macam sikat gigi, pasta gigi, sabun, shampoo termasuk handuk dan gayung jangan sampai lupa masuk daftar.

6. Perlengkapan Mencuci
Saya sudah wanti-wanti ke Faldi, konsekwensi memilih masuk ke Pondok Pesantren adalah mencuci sendiri. Mau ga mau saya pun harus menyiapkan perlengkapan untuk kegiatan ini, seperti ember, detergen, softener, hingga sikat Baju. Tiap bulan saya pasok lagi sesuai kebutuhan.
Oh ya, jangan lupakan gantungan baju. Keliatan sepele, tapi cukup penting untuk menggantung baju yang belum kotor atau mau dipakai ulang. Berguna juga untuk menggantung baju yang akan dicuci. Jadi, siapkan saja gantungan ini sekitar 1 lusin supaya aman :).

7. Perangkat Tidur
Perlengkapan tidur macam sprei, sarung bantal, sarung guling perlu masuk daftar. Termasuk siapkan juga bantal guling, karena umumnya pihak pesantren hanya menyiapkan ranjang plus kasur saja, selebihnya kita yang membawa sendiri. Siapkan 2-3 set sprei untuk cadangan. Siapkan juga baju tidur atau baju sehari-hari yang akan dipakai selagi tidak berkegiatan di masjid. Bisa baju tidur atau baju biasa yang hanya boleh dikenakan di kamar saja.

8. Pakaian Dalam
Naahh ini benda wajib yang tak boleh ketinggalan. Siapkan selusin sekaligus jika perlu, supaya ga repot gonta ganti saat tak sempat mencuci akibat padatnya jadwal belajar.

9. Perlengkapan belajar
Sebagai siswa, tentu saja perlengkapan tulis dan belajar wajib disediakan. Macam buku tulis, pensil, bolpen, rautan, penghapus dan Al-qur'an. Namanya di Pondok Pesantren, ya hal pertama yang wajib dibawa yaa Al Qur'an kaann? Tak jarang juga diminta membawa juz Ama.

10. Celana Panjang
Hampir lupa sama benda yang satu ini. Celana panjang wajib disiapkan setidaknya 4-5 potong. Siswa pondok umumnya tidak boleh menggunakan celana pendek selagi berkegiatan di luar kamar, untuk itu perlu disiapkan beberapa potong celana panjang sebagai cadangan.

Untuk santri putri perlu disiapkan juga beberapa potong rok panjang karena santri putri biasanya tidak diperkenankan menggunakan celana, kecuali ditutupi rok panjang. Bisa juga disiapkan gamis untuk variasi.

Naahh itu kira-kira benda-benda yang perlu disiapkan saat akan masuk Pondok Pesantren.

Jangan lupa, semua benda perlu diberi tanda atau nama agar tidak tertukar. Namanya tinggal ramai-ramai dan kemungkinan benda yang dipakai hampir sama, jadi perlu diberi tanda kepemilikan :). Supaya kalau hilang atau tertukar, gampang mencarinya.

Benda-benda berbahan kain macam baju, sarung, dsb bisa dibordir nama atau ditulis dengan spidol pada tempat tersembunyi. Untuk benda keras macam ember, gayung, sandal, tandai dengan tip-ex atau spindol tahan air. Atau bisa juga diukir atau gores dengan pisau.

Semoga membantu!

35 komentar:

  1. terima kasih infonya ya mbak Maya

    BalasHapus
  2. Bermanfaat sekali informasinya mbak. InsyaAllah saya juga akan memasukkan anak ke pesantren.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sip sip mb, sudah bisa disiapkan dari sekarang yaa :)

      Hapus
  3. Kalo soal sandal, kayaknya tiap minggu anak pondok selalu ganti Mak :D. Sy tiap jumat nyambangi ponakan di gontor, tiap kesana sandalnya selalu baru xixixi!
    Semoga Kak Faldi betah ya di pondok ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahaha, iyaaa betoooll. Anakku juga hampir tiap minggu laporan soal sendal :). Entah putus atau hilang :)

      Hapus
  4. Pengin anaknya masuk pesantren juga besok.Tapi kenapa emaknya yg gak siap ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Naahhh, itu yg sempat saya alami waktu pertama kali mendengar permintaan Faldi mau masuk pesantren. Sempat ga siap, ga yakin. Rasanya masih pengen selalu bersama2 sampai mereka besar. Tapi yaa bagaimana kalau anaknya sendiri yg milih :)

      Hapus
  5. Waaah hebat ya mau masuk pesantten keinginan sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin karena terbiasa melihat kegiatan kakak2 santri waktu SDnya dulu. Jadi tertarik mau jadi santri juga sepertinya

      Hapus
    2. Mungkin karena terbiasa melihat kegiatan kakak2 santri waktu SDnya dulu. Jadi tertarik mau jadi santri juga sepertinya

      Hapus
  6. Jangan lupa siapin duit saku juga ya :D
    Alhamdulillah.. semangat banget masuk pesantren. Semoga jadi anak yang sholeh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha iyaaa, itu yg bolak balik diminta juga :). Amiinn. Smoga jadi anak sholeh

      Hapus
  7. Wah terima kasih infonya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-samaa, smoga bermanfaat yaaa

      Hapus
  8. wah, semoga betah di pesantrren anaknya mbak. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiinn, smoga ga cuma betah, tapi ilmunya bermanfaat utknya

      Hapus
    2. Amiinn, smoga ga cuma betah, tapi ilmunya bermanfaat utknya

      Hapus
  9. nanti kalau bulan puasa biasanya suka banyak ajakan untuk ikut pesantren kilat :)

    BalasHapus
  10. Mksi atas informasinya...,
    Krna saya thun ini msuk pesantren jga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waahh mau masuk pesantren ya, Semoga lancar yaa

      Hapus
  11. aduh mbak ..aku ingiri deh..aku minta anak masuk pesantren, anaknya gak mau

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang keinginan untuk masuk pesantren ini ga bisa dipaksain sih ya. Karena memang anaknya harus siap mental

      Hapus
  12. siipp.. makasih tipsnya ya mba :)

    BalasHapus
  13. wah aku kepengen bgt anak masuk pesantren mba, tapo yang sulung maunya skul dekat rumah saja

    BalasHapus
  14. waduuuhhh makasih banget infonya mbaa..ananku mw masuk pesantren sampe aku bingung mw nyiapin apa aza ..ehh ternyata mb udah posting n bantu banget terimakasih infonya yah mbaaaa

    BalasHapus
  15. Aku dulu juga mempersiapkan beberapa hal untuk dapat masuk ke pesantren

    BalasHapus
  16. maaf mba msh ada yg kurang tuh,yaitu alat makan dan minum,piring,sendok,gelas,rantang,mangkuk dll.....

    BalasHapus
  17. Ternyata banyak juga krenthilan nya... Anak mbak di Gontor kah? KLO masih tahap pendaftaran yg diikuti tinggal beberapa hari di pondok apa yah harus lengkap semua nya?

    BalasHapus
  18. mba kalo si anak perempuan nelpon sambil nangis terus bilang ga betah dan pengen pulang
    apa orang tua harus menurutinya atau jangan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baru masuk ya mba? Masuknya karena keinginan sendiri atau permintaan orang tua?

      Coba ditanya dulu aja mba, apa yang membuatnya ga betah? Beberapa anak ada yang memamg perlu adaptasi lebih lama. Kalau pun sang anak curhat seperti itu, dengarkan saja dulu cerita dan keluhannya. Kalau bisa lebih sering ditengok, bawain makanan yg dia suka. Bawakan makanan favoritnya untuk cadangan bbp hari kalau dia bosan dg makanan ppndok. Nanti Insya Allah lama-lama bisa adaptasi dan menemukan asyiknya dunia pondok.

      Hapus

Komentar anda merupakan apresiasi bagi tulisan saya. Terima kasih sudah berkunjung. Maaf jika komen saya moderasi untuk mencegah pemasangan link hidup dan spam.

Tertarik bekerja sama? Silahkan kirim email ke m4y4mf@yahoo.com