Pages

SOCIAL MEDIA

Minggu, 15 Maret 2015

Seninya punya anak aktif

Punya anak-anak yang super aktif dan hampir tak bisa diam adalah anugrah ;). Tanda mereka sehat. Kalau sakit, tak akan mungkin bisa berlari-larian kan?

Rumah kayak kapal pecah sih udah biasa. Krayon di sini, kertas di sana. Kartu di sini dan di sana. Baru sebentar diberesin, tak lama sudah berantakan lagi.

Sebenarnya saya sering terganggu dengan kondisi rumah yang hampir tak pernah rapi. Tapi pada akhirnya saya memilih untuk memberikan anak-anak ruang untuk berkreasi. 

Saya tak mau terlalu banyak memberikan larangan dan aturan macam-macam. Takut kreatifitas mereka terhambat akibat terlalu banyak aturan.

Untuk anak-anak yang super aktif, wajib hukumnya menyiapkan lingkungan bermain yang aman. Misalnya sudut-sudut meja diberi pelindung. Membuat akses kabel atau stop kontak yang jauh dari jangkauan anak-anak. Hingga menyiapkan keset anti slip atau keset microfiber di sekitar area wastafel atau area kamar mandi. Untuk mencegah anak-anak jatuh terpleset akibat keset biasa yang umumnya licin.



Yaaa namanya juga anak-anak, kadang kurang waspada dengan keselamatan diri dan kondisi lingkungannya. Keluar kamar mandi tahu-tahu lari aja. Kadang sambil bercanda dengan kakak atau adiknya. 

Padahal area kamar mandi atau wastafel itu rentan basah oleh sisa-sisa air bekas cipratan cuci tangan atau tetesan kaki bekas mandi! Nah ini bahaya kan. Bisa bikin keplesett Dengan dipasangi keset seperti itu, akan membuat anak-anak nyaman dan aman. Tak khawatir terpeleset.

Punya anak-anak aktif juga artinya harus punya stock sabar yang banyaakk. Sabar ketika melihat lantai yang baruuu saja dipel tiba-tiba sudah penuh coretan bekas krayon. Atau mendadak boneka pajangan diturunkan dan dijejer di lantai :). Atau segala kertas-kertas digunting-gunting, disuwir-suwir.



Kadang sih mereka saya ajak beberes bareng untuk membuat rumah lebih rapi. Tapi, tak sampai 10 menit berikutnya mereka sudah berkreasi lagi dengan mainan baru ciptaan sendiri ;).

Ayahnya anak-anak pun sama "keren"nya, "membantu" anak-anak "merapikan" rumah. Hahahaa. Sebentar berkreasi dengan lilin mainan. Kali lain menemani anak-anak berkreasi dengan koran atau kertas-kertas bekas.

Jadiii? Kapan beresnyaaa?

10 komentar :

  1. Emang anugerah sekali memiliki anak yang aktif ya mak, sekalipun kita capek tapi senang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak, rumah jadi tak pernah sepi

      Hapus
    2. Iya mak, rumah jadi tak pernah sepi

      Hapus
    3. Iya mak, rumah jadi tak pernah sepi

      Hapus
  2. bagus karpetnya yaaa....anti seliip :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak, anti slip, jadi ga khawatir terpleset

      Hapus
  3. jadi? kapan beresnya?..

    Tenang BuMay, nanti ada saatnya rumah rapih dan bersih, tapi sepi. Saat anak-anak udah pada gede, udah pada ngatur sendiri, bahkan keluar rumah satu per satu ;)

    Time flies. Dan itu ngak kerasa. Dlu jaman MP, jaman BuMay masih Bunda2F (sekarang udah 3f, mungkin nanti bakal 4f :)
    saya senang posting" ttg bocah-bocah. Dan sekarang si sulung dah keluar rumah alias masuk universitas (disini rata" klo masuk uni, hengkang dr rumah, krn beda kota)

    Jadi, nikmati saja keberantakan dan keseruan itu. Nanti juga ada masanya bersih, beres. Tapi sepi dan ngangenin.

    Tsahhh... sok bijak :P

    ceuosi yang dulu, sekarang rosimeilani.com tea ;)

    BalasHapus
  4. jadi? kapan beresnya?..

    Tenang BuMay, nanti ada saatnya rumah rapih dan bersih, tapi sepi. Saat anak-anak udah pada gede, udah pada ngatur sendiri, bahkan keluar rumah satu per satu ;)

    Time flies. Dan itu ngak kerasa. Dlu jaman MP, jaman BuMay masih Bunda2F (sekarang udah 3f, mungkin nanti bakal 4f :)
    saya senang posting" ttg bocah-bocah. Dan sekarang si sulung dah keluar rumah alias masuk universitas (disini rata" klo masuk uni, hengkang dr rumah, krn beda kota)

    Jadi, nikmati saja keberantakan dan keseruan itu. Nanti juga ada masanya bersih, beres. Tapi sepi dan ngangenin.

    Tsahhh... sok bijak :P

    ceuosi yang dulu, sekarang rosimeilani.com tea ;)

    BalasHapus
  5. hihi... itu sudah mulai berlalu bagiku meski masih ada yg habis main ga lgs diberesin ...namanya jg nak2 ga bisa dikasih tahu sekali hehe..betul wkt itu berlalu gak kerasa...nikmati saja prosesnya suatu saat kita akan merindukan saat2 seperti itu lagi haha ^_^

    BalasHapus
  6. hahahaha ternyata ayahnya sama saja aktifnya :D

    BalasHapus

Komentar anda merupakan apresiasi bagi tulisan saya. Terima kasih sudah berkunjung. Maaf jika komen saya moderasi untuk mencegah pemasangan link hidup dan spam.

Tertarik bekerja sama? Silahkan kirim email ke m4y4mf@yahoo.com