Sabtu, 14 Februari 2015

Tidur Nyenyak Bebas Nyamuk

Saya dan suami sama-sama paling gelisah dengan banyaknya nyamuk. Saya akan sulit tidur, kaki dan tangan pasti bentol-bentol kecil merah disana disini. Tak jarang jika berhari-hari terus digigiti nyamuk, bentol-bentol tersebut berubah menjadi luka kecil disana sini. Sungguh tidak sedap dipandang.

Kalau kata orang, saya mempunyai "darah manis". Apalagi ini? Hahha katanya siihh, darah yang lebih disukai nyamuk :). Itu sebabnya lebih dikerubungi nyamuk. Pluuss, si "darah manis" ini lebih sensitif kulitnya. Akan mudah bengkak kecil jika digigit. Entah benar atau tidak :).

Nyamuk memang musuh utama saya. Begitu pun suami. Saking musuhnya, segala macam pengusir nyamuk kami coba. Mulai yang jenis semprot, elektrik, sampai yang jenis bakar.

Tapi tetap sajaa tak mempan!!

Pengusir nyamuk cuma bertahan sementara. Kadang tengah malam menjelang pagi, efeknya sudah tak terasa! Alhasil tetap saja tak pernah bisa tidur nyenyak! Nyamuk masih jadi hantu menakutkan bagi kami.

Suatu kali saya datang ke rumah teman dan tak sengaja melihat kamar tidurnya dipasangi kelambuu!!

Ahaaa ini dia solusinya. Tidur nyenyak bebas nyamuk bisa saya dapatkan tanpa perlu tersiksa bau obat nyamuk. Kenapaa tak terpikir sejak duluuu. Padahal cara lama ini sangat ampuh. Walau terkesan kuno, nyatanya kelambu memang bisa mengamankan diri dari gigitan nyamuk :).

Saya pun bertanya detail tentang kelambu tersebut dan penasaran ingin membelinya. Sempat agak ciut menghitung-hitung biayanya. Tapii, setelah berhitung-hitung, ternyata sekali membeli kelambu hampir sama dengan biaya pembelian berbagai pengusir nyamuk yang selama ini kami gunakan setiap hari selama beberapa bulan.

Andai dalam sebulan kami menghabiskan biaya 40-60rb untuk pengusir nyamuk kimia, maka dalam 5 bulan saja sudah hampir 200 - 300ribu. Jadi, andai kami membeli kelambu seharga 300 ribuan saja, biaya itu akan impas di bulan ke-6. Dan seterusnya kami bisa tidur nyenyak bebas nyamuk dengan gratis! :)

Akhirnya kami memutuskan membeli dan berburu, hingga dapatlah kelambu sederhana yg diikat ujung-ujungnya ke dinding. Daann tidur pun aman. Tangan dan kaki jadi muluuus. Tanpa bentol lagi. Tanpa bekas-bekas luka.

Ehh kog ya rejekii, pas saudara suami pindah, kami mendapat lungsuran kelambu baguuss. Kelambu yang sempet hits dan harganya jauuhh lebih mahal dari yang kami punya :). Seneng lah yaa, dapat kelambu macam tenda begini. Pas untuk kasur saya dan suami.

Kelambu di tempat tidur kami (dok. Pribadi)

Sekarang kelambu anak-anak yang lama mulai tak layak. Sudah mulai sobek disana sini. Tentu akan mengundang nyamuk menerobos masuk dan menggigiti mereka. Butuh kelambu baru.

Saya coba berburu dan melirik-lirik lagi berbagai macam-macam kelambu. Maksudnya sih mau cuci mata duluuuuu. Tapiiii, ternyata ada banyak pilihaaaaan. Mau yang untuk kasur single atau double? Mau yang model tenda atau yang konvensional?

Pilihan warna juga ternyata ga cuma putih, ada yang pink juga. Eh ada yang bermotif bunga-bunga juga. Ada yang bentuk melingkar, tapi ada kotak juga. Hmmm binguuuuuung.

Bicara budget, ternyata ada yang harganya ga sampai 100 ribu. Hmmm menggoda iman banget sih ini. Tapi kurang panjang untuk kasur tingkat euyyyy.. Cumaaa, motifnya lucuuu..ala-ala shabby chic yang lagi ngehits ituuuu. Ugghhhhh

Beli ga ya..beli ga ya? *lirik dompet*

13 komentar:

  1. jadi inget tempat tidur jaman dulu yang susah ada kelambunya ya mbak

    BalasHapus
  2. Iya lid. Awalnya ngebayangin ribet DG kelambu. Tapi kami bayangin keribetan kami yg susah tidur karena banyaknya nyamuk, jadi ga terasa susah lagi

    BalasHapus
  3. masalahnya kalau nyamuknya ikut masuk ke dalam kelambu hihihi...

    BalasHapus
  4. nggak nyenyak mbk kalo ada banyak nyamuk

    BalasHapus
  5. Kalau saya tidak bisa tidur dibawah kelambu mbak. Suka sesak napas :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waahh knapa? Merasa ada yg membelenggu ya? Saya juga kadang2 suka merasa sesak. Kalau udah gitu, besoknya kelambu masuk cucian :)

      Hapus
  6. Kelambu, pelindung dari nyamuk, yg tak lekang oleh waktu...aseg

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha...betuuuull. Irit pula yaaa

      Hapus
  7. Beli aja Mba Maya....xixixi...manas2in, Mba kalo aku perhatikan nyamuk itu maunya sama orang yang baru, karena saya dan keluarga udah bolak balik pindah rumah, pertama masuk pasti digigitin nyamuk tapi lama kelamaan santai tuh gak pasang obat nyamuk juga nyamuknya gak mau gigit

    BalasHapus
  8. wiih, sekarang kelambu ada yg model tenda gitu yah, tinggal di pasang *kemana aja aku hihi
    cocok nih buat daerah rumah ku yg banyak nyamuk juga, makasih infonya mbak..

    BalasHapus
  9. Kupiikir kelambu model gt cm buat bayi aj mba... buat ukuran ranjang dewasa jg ada yaa ??

    BalasHapus

Komentar anda merupakan apresiasi bagi tulisan saya. Terima kasih sudah berkunjung. Maaf jika komen saya moderasi untuk mencegah pemasangan link hidup dan spam.

Tertarik bekerja sama? Silahkan kirim email ke m4y4mf@yahoo.com