Rabu, 24 Desember 2014

Pelajaran dari sebungkus Tepung

"Fer, bunda pengen bikin pancake nih, tolong beliin tepung doonk"
"tepung apa bunda?"
"terigu yaaa"
"ok bund"

Tak lama Ferdi datang membawa sebungkus tepung seukuran seperempat kilo
"bund, ini tepungnya"
"ok, makasiihh yaaaa Fer"
"iya bund"
"eh bentar, ini terigu fer?"
"iya, ibunya ngambilin ini"
"orangnya bilang apa? Ferdi bilang beli terigu kan?"
"iya, aku bilang beli terigu trus dikasih ini. Emang knapa sih bund?"
"ngga knapa-napa sih, cuma kog kayaknya tepungnya beda deh, kog kayak sagu ya, warnanya putih bersih, rasanya terigu ga seperti ini"
"emang harusnya terigu seperti apa bund?"
"kalau liat warna tepungnya sih biasanya lebih butek dari ini, lebih kasar juga teksturnya. Tapi nanti kita coba lihat aja hasilnya yaaa. Bunda coba aja bikin pancake pakai tepung ini, seperti apa hasilnya. Kalau beda dari pancake yang biasa bunda bikin, brarti ini memang bukan terigu"

Dan setelah dimasak...taraaa....hasilnya memang beda. Falda dan Ferdi yang biasa makan pancake buatanku langsung mengenali kalau tepung yang dipakai memang bukan terigu

"iihhh pancakenya aneh bund"
"iya bund, memang aneh, rasanya juga beda, kenyal-kenyal gitu kayak lem"
"kayak cireng kak"
"iya, mirip cireng yaa"
"ya, jelas beda, itu memang positif tepung sagu, seperti cireng yang ayah biasa bikin kan?", ayah menyambar
"iya yah, brarti memang ini tepung sagu yaa"
"besok kita coba buktiin lagi, bunda mau coba beli sendiri"

Sepulang mengajar, aku sempatkan mampir ke warung langganan dekat rumah. Kebetulan yang melayani adalah sang nenek, ibu dari pemilik warung.

"nek, beli terigu donk"
"terigu ya, bentar"
Sang nenek mengambilkan sebungkus tepung yang berada di deretan teratas etalase dan menyerahkannya padaku
"nek, ini bukannya sagu ya? warnanya putih bersih kayak gini?"
"eh, sagu ya?"
Si nenek mengambil tepung tersebut, mengamatinya, lalu mengambil sebungkus tepung lain yang berada di rak bawahnya.
"iya, ketuker nih kayaknya, lagian ditaruh disini sih, biasanya terigu di bagian atas, maaf ya"
aku cuma bisa tersenyum, menyerahkan uang, dan berlalu sambil mengucapkan terima kasih
"terima kasih ya nek"

Sesaat sampai di rumah, aku tunjukkan tepung tersebut pada Ferdi dan Falda
"nih, bunda tadi beli terigu, kemaren Ferdi beli sama nenek ya? Tadi juga bunda sempet dikasih sagu"
"iya bund, memang neneknya yang ngasih"
"ok, kita coba bikin pancake lagi pakai tepung ini yaaa, biar lebih jelas bedanya"

Aku pun sibuk utak atik di dapur membuatkan pancake. Daannn...

"naaahh, ini baru pancake yang bener bund"
"iya, yang ini baru bener bund, enak!"
"naahh, udah tahu kan bedanya terigu sama sagu? bukan cuma bentuknya yang beda, warna dan hasil jadinya juga beda. beda tepung, beda juga hasilnya"
"iya bund, kalau sagu lebih putih dari terigu, lebih halus, kalau terigu agak-agak butek, agak lebih kasar dan berbutir-butir"
"sagu juga kalau dimasak jadi kayak lem ya bund, kalau terigu ngga"

Yessss, you've got it kids!!

Ga khawatir lagi minta tolong mereka beli tepung :) #ehhh

27 komentar:

  1. waktu ekcil, aku juga gak bs membedakan mana tepung mana sagu mak,tapi,sekrg, sdh mahir dunk membedakannya,hehehe..

    Btw, untung mbak Maya gak suudzon sm si pemilik warung, karena salah memberikan sagu, rupanya yang menjualnya nenek-nenek, yah wajar saja kalau sagu dan tepung jadi tertukar :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku memang sempet curiga kalau si nenek yg melayani anakku. Tapi jadi ada manfaatnya :)

      Hapus
  2. Sabar ya Mak, meski penjualnya salah. Wong nenek-nenek sih..hihihi..Mungkin saya juga sulit membedakan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, ga pakai kacamata pulak, selamet deh :)

      Hapus
  3. Dan bonusnya si nenek juga gak akan ketuker lagi kalau ada pelanggan yang mau beli tepung, hihihi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, minimal si nenek bener2 memperhatikan lagi tepung yg akan diberikannya

      Hapus
  4. Hihihi.... ada-ada aja, ya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kami pun masih ketawa2 jika mengingatnya

      Hapus
  5. Hihhi..sampai sekarang aku gak tahu membedakan aneka jenis tepung. Bagusnya memang diajari sejak kecil.

    salam
    www.murtiyarini.staff.ipb.ac.id

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, justru moment itu secara ga sengaja memberikan hikmah & pelajaran bagi anak2 utk mengenal jenis2 tepung. Sejak itu mereka tak pernah salah lagi :)

      Hapus
  6. Balasan
    1. Iya lid, udah nenek2, ga pakai kacamata pula, jadi agak kabur deh liat nya :)

      Hapus
  7. mengajak anak memabntu kegiatan kita di rumah, termasuk melatih mereka untuk mengembagkan wawasan ya Mbak. Salah satunya, jadi tahu jenis-jenis tepung :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyap, selain mengembangkan life skill, juga menambah wawasan. Saya aja masih sering salah mengenali berbagai jenis tepung :)

      Hapus
  8. Learning by doing ya kiddos ;)
    Anak anaknya kritis2 ya mbak.. pinter..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mereka emang banyak nanya :), ortunya dipaksa berwawasan luas :)

      Hapus
  9. Anak2 jadi dapat pembelajaran tentang membedakan tepung terigu dan tepung sagu ya Mak hehehe

    Kalo di sini, tepung yang dijual di warung2 tepung terigu saja, mak. Kalo nyari tepung sagu harus ke toko yang lebih besar atau mini market.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mereka jadi belajar mengenal tepung secara ga sengaja, emaknya aja kadang masih belum paham. Kalo di warung2 sini rata2 jual sagu juga, mungkin karena banyak yg beli utk dibikin cireng atau pempek

      Hapus
  10. Hihihi...jadi punya kesempatan ngajari anak tentang tepung ya Mak...
    Anakku juga belom tau bedanya tepung terigu dan tepung sagu....:-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga baru bisa membedakan setelah nikah :), parah kan ;)

      Hapus
  11. Ya ampun, anakku yang SMA aja belum mudeng. Duh!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha, kayak aku maakk, sampai udah nikah pun masih salah2 mengenali tepung

      Hapus
  12. hihihi kereeen anak2mu mak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, mereka kan perlu terus belajar :)

      Hapus
  13. gak kebayang mak makan pancake rasa cireng euy :D

    BalasHapus
  14. sisa sagunya trus dibikin cireng ya, Mbak? Hehe. Anak-anak memang sebaiknya dih dikenalkan sama bahan-bahan masak sejak kecil, ya :)

    BalasHapus

Komentar anda merupakan apresiasi bagi tulisan saya. Terima kasih sudah berkunjung. Maaf jika komen saya moderasi untuk mencegah pemasangan link hidup dan spam.

Tertarik bekerja sama? Silahkan kirim email ke m4y4mf@yahoo.com