Sabtu, 04 Februari 2012

Jadi Supir Kamu

Dalam perjalanan pulang dari sebuah tempat

Istri : mas, kadang2 aku pengen deh belajar motor, dulu kan mas pernah bilang, belajar motor atau mobil, biar bisa kemana-mana sendiri, ga harus naik turun angkot, bis/kereta, biar lebih mobile.

Suami : trus?

Istri : kemaren waktu mas pergi *ke luar kota*, berasa banget anter jemput anak2 naik angkot, anak2 juga kasihan jalan kaki lumayan jauh, ongkosnya juga lebih mahal dibanding naik motor, bisa ke banyak tempat pula dg cepat, liat motor nganggur di rumah, sayang aku ga bisa bawa, jd kepikiran mo belajar motor/mobil, tapi berani ga ya?

Suami : trus? *masih asyik mendengarkan istrinya curhat*

Istri : Tapi aku takut juga, wong dibonceng aja aku sering ngeri kalo ketemu persimpangan besar tanpa lampu merah gitu, yg dr sana nyerobot, yg dr sini nyerobot, kadang2 ga ada yg mau ngalah, wuih, ngebayangin ada di posisi itu, bisa2 aku berhenti di tengah jalan *tapi takut ketabrak*, atau milih minggir dan nunggu kosong, xixixi, ga lucu kan. kalo di jalanan komplek sih mungkin masih berani ya, tapi kalo udah keluar komplek dan ketemu jalan besar yg rame, duh gimana, ngeri

Suami : ya udah sekarang kamu ga usah mikirin musti bisa bawa motor/mobil, biar aku aja, ntar kalo kamu bisa bawa mobil/motor...

Istri : jadi pergi kemana2 ya? *nyamber*

Suami : bukan!! kalo kamu bisa bawa motor/mobil, ntar aku nganggur, ga ada yg dikerjain. Biar aja deh aku yg anter jemput kamu, ga papa kog aku jadi supir kamu

Istri : *speechless*

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komentar anda merupakan apresiasi bagi tulisan saya. Terima kasih sudah berkunjung. Maaf jika komen saya moderasi untuk mencegah pemasangan link hidup dan spam.

Tertarik bekerja sama? Silahkan kirim email ke m4y4mf@yahoo.com