Pages

SOCIAL MEDIA

Senin, 10 Agustus 2009

Antara PR, Belajar, Ulangan, dan Bermain

Seperti yang aku ceritakan di postinganku sebelumnya tentang les pelajaran. Aku memang tidak mau mengikutkan Faldi les pelajaran sepulang sekolah yang diadakan sekolah (masing-masing wali kelas), supaya Faldi punya jam main yang cukup.

Selama ini, sejak Faldi masuk kelas 1 sampai sekarang sudah duduk di kelas 2, aku memang tidak pernah menyuruh Faldi belajar, bahkan mengajarkan ulang pelajaran di sekolah pun tidak. Jadi, bisa dibilang aku hampir gak pernah mengajar ato menemani Faldi belajar.

Yang sering kejadian adalah, Faldi pulang sekolah, ganti baju, makan, nonton tv sebentar, gak lama langsung kabur main dengan teman-temannya sampai sore menjelang jam-nya ngaji di TPA. Begitu pulang TPA juga langsung main lagi sampai magrib.

Kadang-kadang aja ritual itu berubah kalo Faldi ada peer dari sekolah. Pulang sekolah Faldi ngerjain peer dulu sebentar trus begitu selesai langsung main.

Trus kapan Faldi belajarnya?

Gak pernah...hahaha...

Iya, Faldi emang gak pernah belajar.

Bisa dibilang Faldi belajar sambil ngerjain peer. Itupun ngerjain peer-nya hampir gak pernah aku dampingi. Aku cuma sesekali mengecek kalo memang Faldi tanya, kalo gak ditanya?

Yaaaa, emaknya santai-santai aja, entah ngempi, entah masak, entah ngerjain kerjaan RT.

Hahahahaaaaaaaaa...

Kalo ulangan gimana?

Gak belajar juga. Faldi belajar cuma kalo dia pengen, kalo nggak ya nggak belajar.

Sering nih Faldi laporan,

"Bunda, besok Faldi ulangan"

"O, ya, ulangan apa kak?"

"Ulangan bhs Inggris"

"Oooo"

Daaan, bukannya belajar, yg ada Faldi main seharian...

Dan buat aku, ulangan dan ujian tidak identik dengan belajar. Kalo memang Faldi sudah menguasai materi, aku justru mendorong Faldi untuk menyeimbangkan otaknya dengan bermain. Jadi kalo ujian, aku bukannya menyuruh Faldi belajar, tapi malah menemaninya bermain, mengajaknya jalan-jalan untuk refresing, bersenang-senang supaya tidak tegang.

Sebenarnya Faldi udah cukup belajar, peer dari gurunya mau gak mau membuat Faldi harus membaca lagi pelajaran yg sudah dipelajari di sekolah. Pertanyaan-pertanyaan yg ada di peer itu kan menanyakan hal-hal yang sudah dipelajari. Jadi mau gak mau kan jadi belajar lagi. Sooo, dg cara begitulah Faldi belajar. Dan buatku, itu sudah cukup!

Sudah cukup berat beban pelajaran yg diberikan sekolah, ditambah peer yang diberikan. Aku tidak mau sampai menambah beban lagi untuk belajar hanya supaya nilainya bagus.

Jadi, ketika Faldi akan ulangan, atau ujian sekalipun, aku tidak pernah menyuruh Faldi untuk belajar lagi. Aku cuma tanya, sudah belajar atau belum. Kalau Faldi gak mau belajar lagi pun, aku gak pernah memaksanya belajar untuk ulangan atau ujian. Yang ada malah aku ajak main, jalan-jalan, refresing. Pokoknya diajak senang-senang deh, supaya hatinya senang. Kalo hatinya senang, otaknya pun jadi fresh, mikir apapun jadi lebih gampang & terbuka.

Alhamdulillah sih, nilai-nilai ulangan Faldi lumayan. Walau gak bagus-bagus banget.

Yang bikin aku senang, akhir-akhir ini kemauan untuk belajar, berkompetisi, & mengerjakan peer justru tumbuh dan keluar dari dirinya tanpa diminta. Alhamdulillah.

1 komentar :

Komentar anda merupakan apresiasi bagi tulisan saya. Terima kasih sudah berkunjung. Maaf jika komen saya moderasi untuk mencegah pemasangan link hidup dan spam.

Tertarik bekerja sama? Silahkan kirim email ke m4y4mf@yahoo.com