Selasa, 03 Maret 2009

Mulangin piring dengan isi

Ini salah satu etika bertetangga yang tidak ada dalam undang-undang..hahaha

Jadi critanya tetangga depan lagi ada acara, mungkin kelebihan makanan, jadi tetangga semua kebagian juga makanan acara itu walau ga ikut acaranya. Saya salah satu yang kebagian makanan.

Berdasarkan yang saya tahu, kalo kejadian seperti itu, tidak etis kita pulangin piring dalam keadaan kosong. Jadi kalopun mo mulangin piring, ya minimal ada isinya, begitu.

Jadi semacam balas-balasan deh.

Biasanya saya suka begini pas bulan puasa.

Kadang bikin makanan banyak, nah supaya ga mubazir, makanan bagi-bagi tetangga. Pas mulangin piring saya, pasti ada isinya. Begitu seterusnya. Jadi ga abis-abis tuh. Saya dibagiin tetangga, giliran saya mulangin piring, saya mbagiin lagi hehehehe.

Nah sekarang saya sedang kebingungan nih, ada piring tetangga yang belum dipulangin, mo diisi apa ya? Kemaren itu dibagiin spagheti lengkap dg sausnya + brownis kukus 1/4 loyang.

Kemaren niat mbagiin roti yang kebetulan bikin sore2, lah kog udah tinggal dikit, abis dimakanin anak2...hiks. Mikir lagi deh mo diisi apa piringnya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komentar anda merupakan apresiasi bagi tulisan saya. Terima kasih sudah berkunjung. Maaf jika komen saya moderasi untuk mencegah pemasangan link hidup dan spam.

Tertarik bekerja sama? Silahkan kirim email ke m4y4mf@yahoo.com