Kamis, 12 Maret 2009

Masuk SD harus bisa calistung?

Ga ada kamusnya masuk SD harus bisa calistung. Kalo syarat masuk suatu SD harus bisa calistung, itu tanda bahwa kita harus cari sekolah lain...hehehe..

Waktu cari sekolah Faldi, kebetulan banget ada sekolah lumayan bagus di dalam komplek perumahanku, yg lumayan jadi sekolah favorit. Waktu tanya-tanya, salah satu yang aku tanya duluan adalah apakah ada tes masuk. Mereka jawab tidak ada, kalopun nanti ada semacam tes, itu bukan tes masuk, hanya semacam tes untuk melihat sejauh mana kemampuan awal siswa, supaya lebih mudah penanganannya nanti saat sekolah.

Langsung cocok dengen jawaban begitu. Bukan karena Faldi belum bisa calistung dengan baik, tapi lebih karena aku tidak suka ada sekolah yang menerapkan tes calistung utk syarat masuk SD. Kog rasanya berlebihan anak belum SD sudah dituntut bisa baca tulis hitung ???

Lah, nantinya tugas guru kelas 1 ngapain???

Inget jaman kita kelas 1 SD dulu? Saat itu kan kita baru belajar calistung dasar kan?

Okelah jaman sudah maju, pelajaran sudah meningkat tingkat kesulitannya, tapi anak-anak kan tetep anak-anak. Jamannya bisa berubah, tapi mental anak tetep ga bisa dipaksakan. Biarkanlah mereka belajar secara perlahan, jangan dipaksa, jangan dikarbit.

Faldi pas masuk SD belum bisa baca, baru bisa mengeja terbata-bata. Selama di SD pun tidak pernah aku ikutkan les, Faldi belajar sambil jalan. Di rumah pun aku jarang mengajarkan Faldi secara khusus, semuanya berjalan apa adanya. Faldi hanya mengikuti semuanya bagai air mengalir. Ada tugas sekolah dikerjain, guru nulis di papan tulis dikerjain, ulangan di kertas dikerjain. Akhirnya lama-lama karena semua tugas-tugas itu menuntut Faldi harus membaca secara detail, mau gak mau Faldi kan "dipaksa" keadaan untuk bisa membaca. Alhamdulillah, bisa baca juga kog. Hitung menghitung jangan ditanya, karena itu favoritnya.

Selama Faldi dalam proses "belajar" bacanya, segala tugas-tugas sekolahnya sih tetep pake acara harus dibaca. Kadang ada saatnya Faldi ngerjain di rumah dg putus asa minta dibacain karena capek ngeja, aku cuma bilang

"kalo bunda yang baca, nanti bunda yang pintar, sementara Faldi selamanya ga bisa baca. Ga enak kak ga bisa baca, kita ga tahu apa yang ditulis orang benar atau salah. Kalo orang bohong tentang apa yang ditulisnya, kita ga tahu kan?"

Walau dg muka cemberut, bibir manyun, tapi Faldi tetep ngerjain. Baca sambil dieja satu-satu, dieja pelan-pelan. Aku hanya menemani dan mendengarkan, sesekali mengoreksi kalo ada salah eja, tapi tidak pernah mengajarkan secara langsung.

Ujian di sekolah juga sebagian adalah ujian tertulis yang soalnya juga soal tertulis. Walopun waktu itu Faldi baru bisa mengeja, Alhamdulillah nilai ujiannya tetep bagus, untung dia ga mutung, jadi walopun belum bisa baca dengan lancar, dia baca soal ujiannya pelan-pelan sambil dieja...hehehe....

Menjalani proses hari demi hari, Alhamdulillah Faldi bisa baca dg sendirinya. Ga perlu les baca, ga perlu ikut tambahan pelajaran, semuanya berjalan secara alami. Learning by doing.

1 komentar:

  1. yg penting cari SD yg ga mensyaratkan harus bisa calistung
    biasanya sih SD swasta boleh
    saya termasuk beruntung
    di dekat rumah nemu SD yg spt itu
    biaya sekolahnya juga ga terlalu mahal

    BalasHapus

Komentar anda merupakan apresiasi bagi tulisan saya. Terima kasih sudah berkunjung. Maaf jika komen saya moderasi untuk mencegah pemasangan link hidup dan spam.

Tertarik bekerja sama? Silahkan kirim email ke m4y4mf@yahoo.com