Pages

SOCIAL MEDIA

Rabu, 03 Desember 2008

Melihat dengan kacamata berbeda

Melihat segala sesuatu dengan kacamata biasa kadang bisa bikin kita salah sangka, mengumpat, marah-marah, uring-uringan, dsb jika menemui kesulitan atau masalah.

Misalnya ketika anak berulah, main air, bikin becek, main tanah, bikin kotor, dsb. Kalo kita melihat dg kacamata biasa, kita akan menganggap anak nakal, bikin repot, bikin kotor, dsb. Tapi coba kita lihat dg kaca mata yg berbeda, anak sedang belajar. Anak main air, ooohhh anak sedang belajar memegang gayung, menuangkannya ke ember, belajar koordinasi antara kemampuan tangannya menggenggam, menggerakkan tangan untuk menuang, dan menuangkannya dengan perkiraan tepat ke dalam ember. Woowww...itu bukan keterampilan biasa lho buat anak batita, mereka butuh latihan berulang-ulang kan.

Atau coba lihat anak baru belajar jalan trus bolak balik merangkak mo naik tangga terus, padahal udah dilarang-larang. Hihihihi..padahal mereka cuma lagi belajar caranya naik tangga.

Kadang memang butuh kesabaran ekstra ketika berhadapan dengan anak-anak ini.

Melihat dengan kacamata berbeda tidak hanya ketika menghadapi anak-anak. Dalam berbagai situasi apalagi saat kita sedang kesusahan pun, gak ada salahnya kita memandang sesuatu masalah itu dg kacamata berbeda, agar kita tidak larut dalam ketegangan, stress berkepanjangan, dsb...tapi bisa memandang dunia ini dg senyum cerah.

Sulitkah???

Kemarin aku menemani suami yg sebenarnya masih kondisi belum terlalu fit, pergi belanja barang yg dipesan klien. Anak-anak juga diangkut semua berhubung tak tahu mo dititipi kemana. Sengaja aku temani supaya aku bisa pantau keadaannya.

Semua baik-baik saja sampai ketika pulang tahu-tahu mobil mogok di tengah jalan tol. Deggg...jantung langsung dag dig dug...doa dan ayat kursi tak henti kupanjatkan...Suami tetep berusaha mencoba menghidupkan mesin, gagal terus sampai datang mobil derek jalan tol "abal-abal".

Aku sudah serem aja ngebayangin bakal ditodong bayaran sekian2...Benar saja, begitu slah satu dari mereka masuk mobil hendak membantu dan membawa mobil, negosiasi dg suami yg lumayan alot. Dari minta 900rb, ditawarin dianter sampe rumah, di anter ke bengkel, dibawa ke markas, dsb. Setelah nego yg lumayan alot, akhirnya mereka setuju dibayar 500rb tapi diantar sampai rumah di ciputat. Padahal saat itu kami ada di jalan tol Tj Priok, pada jam macet & pulang kantor pula...hihihi...gak kebayang sampe rumah jam brapa ya...

Aduh, perjuangan hidup ya, sudahlah suami baru sembuh dari sakit dan masih masa pemulihan, baru mo dapet rejeki dikit tahu-tahu kena musibah lagi mobil mogok dan harus diderek dg bayaran mahal. siggghhhh

Begitu mobil sedang diderek, selama perjalanan panjang kami pulang, aku, anak2, dan suami ada di dalam mobil.....aku berpikir dg cara yg berbeda...mungkin memang begini jalan yg dikasih Allah, suamiku belum terlalu fit, tadi mungkin kalo dipaksain pulang dan tahu-tahu dia sakit lagi, masuk rumah sakit, berapa biaya yg harus kami keluarkan, bagaimana dg aku dan anak-anak kalo masuk RS, siapa yg harus menjaga di RS, gimana caranya mondar mandir bawa anak2 nengokin suami...hiks gak kebayang.

Yah, aku anggap ajalah, kali ini kami sedang menyewa sopir pribadi buat suami, biar suami istirahat nyetir dan gak perlu mikirin dan ngrasain capeknya nyetir pas lagi macet parah2nya. Bayangkan, perjalanan 4 jam dr tol ke rumah.

Ato...itung2 nyewa taksi tapi pake mobil sendiri..Misalnya naik taksipun kan PP dg jarak sejauh itu dan kondisi macet begitu kan pasti habis segitu juga...

Jadi, kami pun masih bisa tertawa dan ceria bersama tanpa harus khawatir lagi...rejeki Allah yg mengatur...segala sesuatu sudah ada jalan ceritanya...hanya Allah yg paling tahu ada apa di balik semua peristiwa yg kita alami.

Tidak ada komentar :

Posting Komentar

Komentar anda merupakan apresiasi bagi tulisan saya. Terima kasih sudah berkunjung. Maaf jika komen saya moderasi untuk mencegah pemasangan link hidup dan spam.

Tertarik bekerja sama? Silahkan kirim email ke m4y4mf@yahoo.com