Pages

SOCIAL MEDIA

Sabtu, 20 Desember 2008

Apik dan Slebor

Ngomongin Faldi & Ferdi emang seru dan gak ada habisnya.

Tiap kali aku crita tentang perbedaan kedua anak laki-lakiku ini, selalu ada saja yg kelupaan, atau ada saja perkembangan ke sini yg makin membuat mereka jadi tambah berbeda.

Nah, kali ini aku baru ingat mo crita tentang perbedaan lain di antara mereka.

Faldi yang baru beberapa hari lalu aku critain adalah si sembrono yg suka asal nyimpen barang. Barang bagus kek, jelek keg, suka-suka aja taro'nya, jadi selalu kececer dimana-mana. Sering pas mau sekolah pagi-pagi nanya "penghapus Faldi mana ya bunda?". Siggghhhh...siapa yg sekolah sih

Nah, soal penyimpanan mainan antara Faldi dan Ferdi beda lho.

Jadi kalo Faldi dan Ferdi dibeliin mainan. Kejadiannya gini

Faldi abis dibeliin mainan, sampe rumah dimainin sampe bosan trus dia aktifitas yg lain lagi, mainan yg baru beli udah aja ditinggal, udah sibuk dg mainan yg lain. Kadang juga kalo mainin mainan suka asal, gak dimainin dg baik, entah mobilan ditabrakin ke dinding, dinaikin, dibanting, dsb, jadinya suka cepet rusak.

Ferdi lain lagi. Baru dibeliin mainan, dimainin sampe capek ato bosan, mainnya juga hati-hati, tidak kasar dan gedabrutan. Begitu selesai main, mainan disimpan lagi di bungkus aslinya, disimpan yg rapi dan di susun di lemarinya. Walaupun tidak punya tempat khusus untuk mainan, tapi Ferdi selalu menyimpan rapi mainannya, entah ditaruh dikamarnya, ditaruh di lemari bajunya, yg penting mainan itu tersimpan rapi dan akan dimainkan lagi kalo dia mau. Setiap kali begitu, jadi tidak heran mainan-mainan Ferdi selalu lebih awet dari Faldi.

Suatu kali Faldi protes,

"ayah beliin Faldi mainan donk, adek mainannya lebih banyak dari Faldi, ada ini ada itu, ada bla..ada..bla...bla..bla"

"kak, sekarang kakak coba inget-inget, kalo beliin mainan pernah gak ayah beliinnya gak sama banyaknya?"

"Nggak"

"Nah, mustinya mainan Faldi kan sama banyaknya sama Ferdi kan?

"Iya sih"

"Malah mustinya Faldi mainannya justru lebih banyak daripada Ferdi, karena kan Faldi lebih duluan dibeliin mainan dulunya daripada Ferdi"

"Iya, tapi mainan Ferdi masih banyak dan bagus-bagus"

"Loh, kan selama ini Faldi sendiri yg gak bisa menjaga dan merawat barang dg baik. Coba perhatiin adek kalo abis dibeliin mainan, maininnya hati-hati trus disimpen dan dijaga dg baik, jadinya awet. Padahal kadang mainan adek lebih murah daripada mainan kakak, tapi mainan kakak justru lebih cepet ancur daripada adek, kenapa? karena kakak mainnya suka asal, gak hati-hati, nyimpennya apalagi."

**speechless**, Faldi gak bisa ngomong.

"Ok, besok kita liat, ayah mo beliin kalian mainan lagi, kita liat bagaimana nantinya ya"

Dan ternyata? sama sodara-sodara

Awalnya Faldi emang masih hati-hati dg mainannya, tapi setelah itu wassalam..hihihi

Faldi tetep aja sering lupa, sering gak nyimpen barang pada tempatnya, ato abis main gak disimpen lagi, sementara Ferdi selalu merapikan mainannya dg baik, menyimpannya dg rapi, dan mengembalikan ke tempatnya semula

Well...itu soal penyimpanan dan pemakaian barang ya.

Nah kalo soal pemilihan barang, mereka beda juga.

Faldi bisa dibilang berselera tinggi dan ingin selalu kelihatan modis...hahaha

Modis? oh ya, Faldi sangat ingin selalu keliatan modis, hobi deh tuh dandan, milih baju juga maunya yg bagus dan mahal. Kalo disuruh milih baju sendiri... aduh, serem..bisa2 yg dipilihnya pasti yg berharga mahal..hiks..

Kalo abis mandi, biarpun di rumah juga maunya kalo bisa pake baju jalan, misalnya pake celanan jeans dan kemeja **ribet gak sih**, biar selalu keliatan rapi dan gak kucel. Rambut? wah, gak boleh disisir asal2an, maunya gaya kayak anak band gitu, entah diberdiriin, entah dijabrikin...

Dulunya Faldi ini suka plin plan, sebentar mau ini, sebentar mau itu, ngikutin orang lain yg lebih keren, yg pasti mau yg lebih bagus. Sekarang setelah mulai sering diarahkan, Faldi sudah mulai bisa memilih barang yg benar-benar diinginkan saja, mahal boleh yg penting berkualitas, bagus, kuat, dan memang pilihan sendiri.

Akhirnya dites, pas mo beli sepatu sekolah, ganti sepatu sekolah lamanya yg dah jebol, sejak dari rumah dah diwanti-wanti. Nanti kalo mo beli jgn asal pilih, jangan berubah2, sebentar mau ini dan itu, ayah bunda bakal cariin sepatu yg bener2 faldi mau sampe dapet, yg penting gak asal pilih. Eh, akhirnya beneran berhasil juga, Faldi bener2 udah bisa gak plin plan. Tapi sebagai gantinya terpaksalah kita hunting sepatu dari mall ke mall demi mendapatkan sepatu yg Faldi inginkan.

Nah, beda lagi dengan Ferdi, dalam memilih barang gak neko-neko. Sederhana, gak mahal, tapi sekalinya udah mau sama sesuatu ya gak akan berubah. Ferdi orangnya termasuk gak bisa dipengaruhi, biarpun disuruh pilih barang lain yg lebih bagus dan mahal, tetep aja gak mau, sekalinya udah mau sesuatu biarpun sederhana, ya itu aja pilihannya. Biarpun barang pilihannya itu kadang lebih murah, tapi dia bisa dan mampu merawat barang pilihannya itu dg baik, jadi sama awetnya dg barang mahal.

Nah, soal selera pakaian ya gitu juga, Ferdi gak semodis Faldi. Kalo soal pilihan baju, Ferdi biasa aja, kadang cuek aja pake baju rumah yg dekil pas mo pergi, disuruh ganti tapi kekeuuh mau pake yg udah dipake...hihihi. Trus juga gak suka bergaya ato berdandan seperti kakaknya. Abis mandi ya udah aja kadang gak mau disisir, padahal rambutnya agak panjang dan kriwil2 kriting.

Tidak ada komentar :

Posting Komentar

Komentar anda merupakan apresiasi bagi tulisan saya. Terima kasih sudah berkunjung. Maaf jika komen saya moderasi untuk mencegah pemasangan link hidup dan spam.

Tertarik bekerja sama? Silahkan kirim email ke m4y4mf@yahoo.com