Pages

SOCIAL MEDIA

Senin, 24 November 2008

Menyusui langsung ato bawa botol ASIP

Kebetulan di milis lagi rame ngebahas perlu gak bawa botol ASIP kalo ke mall bawa baby.

Hehehe...bahasan yg menarik, makanya aku langsung gatel pengen ikut urun rembug (bahasa dr wati deh :D)

berikut tanggapanku

"Maaf sebelumnya kalo saran saya kurang berkenan ya...
tapi menurut saya, selagi babynya sama kita, ya kenapa tidak disusui langsung saja, toh selama jalan walaupun punya stok ASIP, tapi kita kan juga punya stok ASI di PD yg harus dan memang waktunya untuk dikeluarkan, nah kalo kita gantikan ASIP padahal ada kita bersama bayi, kog ya saya khawatir nanti akan mengurangi produksi ASI, karena ASI yg sudah waktunya dikeluarkan, eh diganti sama ASIP. Lebih baik kan ASIPnya bener2 dijadiin cadangan aja ketika kita bener2 gak ada bersama bayi, misalnya sedang sakit parah, sedang pergi tdk bersama bayi, dsb.

Trus, keuntungan kita ngasih ASI itu kan salah satunya karena praktis, ya gak mom? Apalagi baby ASIX, duh enak bener deh, cuma sodorin ASI, gak perlu ribet2 bawa botol susu, hehehe.

Inget dulu jaman masa ASIX bawaan saya cuma tas kecil, minus botol. modal saya waktu itu cuma selendang gede ato gendongan batik buat nutupin kalo saya nyusuin di public area.

Saya bisa nyusuin di restoran, di cafe, bahkan di pinggir resto. ah, dulu sih saya belum punya baju menyusui, jadi masih modal gendongan kain batik aja. Nah sekarang ini kan ada banyak ragam sarana untuk mempermudah menyusui, ada baju menyusui, atau ada nursing apron/celemek menyusui. Kalo gak ada pun bisa pake pashmina yg tetep bisa keliatan gaya.

Nyusuin di public area pun bisa juga lho jadi salah satu sarana kampanye ASI. Dulu yg selalu saya inget, saya gak pernah dan gak pernah sengaja nyari ruangan menyusui, karena saya males jauh2 dan ribet2 kesana kemari nyari nursing room. Cukuplah dimana ada meja kursi (biasanya restoran atau minimal yg ada tempat duduknya), saya bisa menyusui. Saya akan tunjukkan dg elegan ke orang-orang, heiii gw menyusui baby gw lhoooo, bukan kasih sufor, hehehe (maaf jika ada yg tdk berkenan). Saya tunjukkan ke orang2, ini lho, gw ibu menyusui, yg bisa tetep gaya walaupun menyusui, gak norak apalagi kampungan. Hayoo ibu-ibu mari menyusui hahahahah

Kan kalo kita ngasih ASI tapi pake botol, di public area, siapa bisa menduga itu pasti ASI? Bukankan akan ada banyak org yg berpikiran itu sufor??? Jadi sia-sia donk kebanggan kita kalo di tempat umum kita malah nunjukkin ke orang2 kalo kita ngasih "botol" ASIP, yg bisa diasumsikan org sbg sufor??
Gak mungkin kan kita ngumumin ke semua orang kalo kita ngasih ASIP demi meluruskan persepsi orang2 yg mengira2 dlm hati bahwa botol yg kita berikan itu berisi ASIP ato sufor hehehe.

Ampuuunnn...saya kepanjangan ya ...
Maaf, tapi saya cuma pengen aja kalo kita walaupun bukan aktifis ASI, tapi gak ada salahnya kan tunjukkan kebanggan kita bisa kasih ASI ke orang-orang dg cara2 yg org pasti tahu bahwa baby kita adalah bayi ASI."

Yah terlepas pro kontra, gimana menurut temen2?

Tidak ada komentar :

Posting Komentar

Komentar anda merupakan apresiasi bagi tulisan saya. Terima kasih sudah berkunjung. Maaf jika komen saya moderasi untuk mencegah pemasangan link hidup dan spam.

Tertarik bekerja sama? Silahkan kirim email ke m4y4mf@yahoo.com