Pages

SOCIAL MEDIA

Sabtu, 14 Juni 2008

Menghadapi hadirnya adik baru

Sering orang bertanya pd saya...
"kakaknya cemburu gak sama adeknya?"...
Ato ada lagi yg bertanya...
"kakaknya jail gak sama adeknya"...
hm...sejauh ini sih jarang sekali ya si kakak ini jailin adeknya...

Pernah tahu ada mom yg curhat pusing ngadepin kecemburuan si kakak menghadapi si adek bayi...bahkan ada yg sampe menjahili atau "menyakiti" adek bayinya...misalnya nutup pake bantal...adeknya dicubit..adeknya dipukul..dsb...

Alhamdulillah gak pernah ngalamin kasus2 kayak gitu...malah mungkin banyak mom yg tahu waktu itu saya pernah posting tentang "'babysitterku'" yg pinter" dan "bergantian menjaga adek" atau "dialog para babysitter"

Yah...ini mungkin sekedar share aja...moga2 aja bermanfaat

Saya biasanya nyusuin adeknya sambil tiduran...sambil nyusuin si adek..si kakak saya ajak tiduran bareng juga...tangan saya satunya menyangga kepala si adek..tangan saya yg lainnya mengelus2kakaknya sambil ngajak ngorol dan main..kalo malem..seandainya adeknya mo nyusu dan si kakak belum tidur..saya bilang gini

"kak...bunda mo nyusuin adek dulu..kakak tunggu dulu ya...nanti kita bobok sama2.."ato"kalo kakak udah ngantuk dan mo bobok sama2..yuk kita bobok sama2..sambil bunda susuin adek..kita bisa tidur sama2..tapi kita langsung tidur ya..gak usah main lagi.. biar adek bayinya bisa bobok juga kayak kita kalo malem"

Selain itu..anak2 itu kan paling suka membantu dan paling seneng dianggap hebat..jadi trik saya biasanya meminta bantuan dan melibatkan si kakak dlm setiap kegiatan menyangkut adek bayinya..

"Kak..adeknya nangis ya..liat yuk..."
"Wah adeknya ngompol ya...kakak bisa tolongin bunda gak ngambilin popoknya adek di lemari?"

begitu si kakak berhasil ngambilin popok dg bener...jangan ragu puji dia setinggi langit

"Wah...pinter kakak...duh..makasih ya kak...seneng banget bunda dibantuin kakak"

Puji juga kakaknya di depan adeknya
"Adek...tuh liat seneng ya punya kakak yg hebat..mau bantuin ngambilin popoknya adek..ntar kalo udah gede..belajar sama kakak ya dek..biar bisa pinter dan hebat kayak kakak"

Yah..hal2 semacam itu walaupun terlihat sepele..tapi besar banget lho artinya buat si kakak.. si anak merasa dihargai..merasa punya prestasi..dan ini bisa sedikit membantu mengurangi perasaan tersisihnya karena kedatangan adeknya..dan bisa membuat dia merubah sedikit pandangannya akan kedatangan si adek..
"oh...ternyata dg adanya adek gak membuat diriku jadi gak diperhatiin..aku tetep anak hebat"
Dg begitu kan dia berpikir dg adanya adek dia akan tetep jadi anak hebat yg mendapat perhatian ayah bundanya

Trus kalo kita lagi mo nyusuin adek..kita juga bisa bilang gini
"kak...bunda mo susuin adek dulu..ntar kita main lagi sama2 ya.."
Begitu acara menyusui selesai..segera penuhi janji kita..harus lho ini hukumnya... begitu kita berjanji..penuhi janji itu!!.....supaya si kakak tdk hilang kepercayaan pd kita...dan tdk benci sama adeknya..

Kalo ada pekerjaan2 lain tertinggal..lupakan dulu untuk sementara..penuhi dulu kebutuhan psikologis si kakak..ato kalo memang memungkinkan..bisa sambil dikerjakan bersama si kakak dg bantuan si kakak dg suasana yg menyenangkan buatnya...

Bantuan suami juga cukup berarti lho..biasanya kalo lagi gitu ya suami juga berperan sebagai pengganti kala kita tidak bisa menemani si kakak...misalnya menemani si kakak tidur.. menemani main...dsb...ato membantu mengerjakan bbp pekerjaan RT yg terbengkalai..

Tambahan....
Jangan pernah sekali2 menyalah2kan kakak...atau memarahinya gara2 adeknya...
Misalnya adeknya nangis trus kita marah pada si kakak gara2 kakaknya ribut atau berisik.. walaupun kenyataannya si kakak memang berisik pd saat adeknya tidur...tp kita tdk boleh memarahinya dan mengucapkan..."gara2 kakak berisik sih"...ini adalah BIG NO!!...

Menyalahkan kakak karena si adek cuma akan memunculkan kebencian dan dendam kakak pd adeknya...jika hal ini berulang terjadi...bisa saja si kakak jadi sulit dekat dg adeknya.. karena kakak menganggap adeknya sebagai ancaman...

Cara penyampaian dan pendekatan kita terhadap kakak ini penting banget...salah kata dan pendekatan bisa celaka...pakai pendekatan empati...dan jangan pakai cara penghakiman...

Misalnya:
"Kak...adeknya lagi bobok...kakak mainnya di luar ya..jangan berisik...kasihan adeknya nanti boboknya terganggu...kalo adek boboknya terganggu kan kasihan..adeknya nanti gak bisa cepet gede...trus kitanya juga nanti yg bakal repot sendiri...bunda gak bisa ngapa2in...gak bisa masakin buat kakak...gak bisa nemenin kakak main/belajar..kakak juga mau main nanti keganggu adek..."

Berikan larangan tapi dg penjelasan yg masuk akal dan gampang diterima anak2...

Jika si adek sudah lebih besar...jangan lupa....posisi kakak dan adek adalah sama...jadi jangan pernah meminta kakak selalu mengalah pada adek...ini juga Big NO!!

Meminta kakak mengalah pada adek hanya karena alasan adek masih kecil sangatlah tdk bijak...
Kakak nantinya bisa rendah diri dan merasa dianak tirikan...bisa muncul dendam dan benci pd si adek..dsb..sementara si adek merasa di atas angin... selalu merasa benar dan tdk mau disalahkan...dan menjadikan "masih kecil" ini sebagai senjata...

Jika terjadi pertengkaran antara kakak dan adek...biasakan untuk selalu melihat dg obyektif.. jangan menyalahkan si kakak atau meminta kakak "mengalah" pd adek kecilnya...berikan penjelasan kepada kedua belah pihak secara berimbang...

Oya...persiapan menghadapi adek baru juga sebaiknya sudah dilakukan jauh sebelum si adek lahir..jadi sewaktu adek masih dalam perut bunda...bisa sambil ngajak ngomong sama2... bisa dg mengelus2 perut bunda seolah2 sedang mengelus calon adek....bisa ngajak si calon kakak ketika kontrol dsog dan liat si adek dg USG...bisa sambil baca2 buku dan liat2 gambar bayi dalam perut...dsb

Tidak ada komentar :

Posting Komentar

Komentar anda merupakan apresiasi bagi tulisan saya. Terima kasih sudah berkunjung. Maaf jika komen saya moderasi untuk mencegah pemasangan link hidup dan spam.

Tertarik bekerja sama? Silahkan kirim email ke m4y4mf@yahoo.com